Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Perjalanan Sang Khalifah 2 – The True Game’ Category

PROLOG

1. HAK MANUSIA .

1.1. Mengenal diri

1.2. Mengenal Sang Pencipta melalui ayat2 / tanda2 di  alam semesta

1.3. Mengenal Sang Pencipta melalui ayat2 Al-Quran dan As-Sunnah

1.4. Mengenal Sang Pencipta melalui Asma dan sifat-Nya

1.5. Mengenal Sang Pencipta melalui Rasulullah Muhammad saw

2. KEWAJIBAN MANUSIA

2.1. Meyakini Rukun Iman

2.2. Menjalankan Rukun Islam

3. TUGAS MANUSIA

3.1. Menjaga hubungan dengan Sang Pencipta.

3.2. Menjaga hubungan antar sesama manusia.

3.3. Menjaga hubungan dengan alam semesta.

EPILOG

Advertisements

Read Full Post »

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal”. (QS.Al-Hujurat(49):13).

Manusia adalah mahluk sosial; yang selalu membutuhkan perhatian, teman dan kasih sayang dari sesamanya. Setiap diri terikat dengan berbagai bentuk ikatan dan hubungan, diantaranya hubungan emosional, sosial, ekonomi dan hubungan kemanusiaan lainnya. Maka demi mencapai kebutuhan tersebut adalah fitrah untuk selalu berusaha berbuat baik terhadap sesamanya. Islam sangat memahami hal tersebut, oleh sebab itu silaturahmi harus dilaksanakan dengan baik. Silaturahmi dijalankannya antara lain dengan saling mengunjungi yang sakit, saling membantu, tidak berbuat fitnah dan juga saling menghormati.

Rasulullah bersabda: “Orang yang bangkrut ialah mereka yang datang di hari kiamat dengan membawa pahala shalat, puasa dan zakat tetapi sekaligus membawa (dosa) mencaci orang, memfitnah dan menganiaya serta menyiksa sesama semasa hidupnya” .

Dengan adanya hubungan dan silaturahmi yang baik antar manusia ini, maka ia akan mengantarkan manusia kepada kemudahan, ketenangan dan kedamaian di dunia.

“Apabila kamu dihormati dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik, atau balaslah (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu”. (QS.An-Nisa’(4):86).

“Wahai manusia, sebarkanlah salam, berikanlah makanan, sambungkanlah tali silaturahmi dan dirikanlah shalat pada malam hari ketika manusia tertidur niscaya kamu masuk surga dengan selamat.”(HR Bukhari – Muslim).

Allah SWT sangat murka melihat seorang yang tidak mau melaksanakan silaturahmi, apalagi bila orang itu memiliki kekuasaan.

“Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan…… dan memutuskan hubungan kekeluargaan? Mereka itulah orang-orang yang dila`nati Allah dan ditulikan-Nya telinga mereka dan dibutakan-Nya penglihatan mereka”.(QS.Muhammad(47):22-23).

Bahkan Allah SWT mengingatkan bahwa membunuh satu orang manusia dengan tanpa alasan yang dapat dibenarkan agama adalah sama dengan membunuh seluruh manusia.

“……barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya……”.(QS.Al-Maidah(5):32).

Kebaikan sesungguhnya adalah sifat dasar (fitrah) manusia. Namun karena berbagai hal dan penyebab, fitrah tersebut dapat hilang. Rasulullah bersabda : “Sesungguhnya aku diutus adalah untuk menyempurnakan akhlak”.

Setiap manusia adalah pemimpin, minimal bagi dirinya sendiri. Dan seorang laki-laki yang telah memutuskan menikah maka ia adalah pemimpin bagi keluarganya. Sebagai kepala keluarga ia wajib menafkahi, memperhatikan, menyayangi serta mengayomi anak dan istrinya. Seorang istri wajib mendidik dan memberikan kasih-sayang, perhatian dan kelembutannya kepada anak-anaknya, menjaga harta dan kesuciannya serta menyayangi sekaligus menghormati suaminya. Sedangkan bagi seorang anak, wajib baginya menghormati dan menyayangi kedua orang-tuanya. Masing-masing anggota keluarga memiliki tugas dan tanggung-jawabnya masing-masing.

“…… hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kalijanganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Danrendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil”. (QS.Al-Isra’a(17):23-24).

Melalui perut seorang ibulah manusia dilahirkan. Dari Bahaz bin Hakim dari ayahnya dari neneknya ra, ia berkata, aku bertanya : “Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus baik?”. Beliau bersabda:”Ibumu”. Aku bertanya lagi: ”Kemudian siapa?. Beliau bersabda: ”Ibumu”. Aku bertanya lagi :”Kemudian siapa?”. Beliau bersabda: ”Ibumu”. Aku bertanya lagi : ”Kemudian siapa?”.Beliau bersabda : “Ayahmu, kemudian yang lebih dekat”. (HR Abu Dawud dan Tarmidzi).

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun.Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepadaKulah kembalimu”. (QS.Luqman(31): 14).

Namun demikian, bentuk ketaatan kepada kedua orang-tua ini sebatas mereka tidak memerintahkan untuk mempersekutukan-Nya walaupun bila ini terjadi harus tetap dijalankan dengan cara yang baik.

“Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Ku-beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan)”.(QS.Luqman(31):15).

Itu pula sebabnya mengapa Allah SWT melarang seseorang untuk mengangkat (adopsi) seorang anak dengan alasan apapun.

“Allah sekali-kali tidak menjadikan bagi seseorang dua buah hati dalam rongganya; …… dan Dia tidak menjadikan anak-anak angkatmu sebagai anak kandungmu (sendiri). Yang demikian itu hanyalah perkataanmu di mulutmu saja. …… Panggillah mereka (anak-anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapak-bapak mereka; itulah yang lebih adil pada sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapak-bapak mereka, maka (panggillah mereka sebagai) saudara-saudaramu seagama dan maula-maulamu. Dan tidak ada dosa atasmu terhadap apa yang kamu khilaf padanya, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.(QS.Al-Ahzab(33):4-5).

Islam memang sangat menganjurkan seorang Muslim memelihara anak yatim, dalam arti menyantuni dan memberikan perhatian dan kasih sayang kepada mereka. Anas bin Malik ra berkata: “Sebaik-baik rumahadalah rumah yang didalamnya ada anak yatim yang diperlakukan secara baik dan sejelek-jelek rumah adalah rumah yang didalamnya ada anak yatim yang disia-siakan. Hamba Allah yang paling dicintai Allah adalah orang yang memperlakukan anak yatim dan janda dengan baik”.

Namun tetap harus menghargai kedua orang tua kandung mereka, yaitu dengan cara tetap menggunakan nama ayah mereka. Hal ini menunjukkan betapa hubungan antara anak dan kedua orang-tua kandung sangat penting. Disamping tentu banyak pertimbangan lain yang juga cukup penting, diantaranya adalah berkenaan dengan masalah perkawinan dan ahli waris. Dan hal ini juga berlaku atas diri Rasulullah SAW. Zaid bin Haritsah adalah bekas budak yang diangkat sebagai anak angkat oleh beliau. Sebelum turun ayat diatas Rasulullah memberinya nama Zaid bin Muhammad. Namun segera begitu turun ayat yang melarang hal tersebut, maka Zaid kembali menggunakan nama ayahnya yaitu, Zaid bin Haritsah.

Demikian pula kerabat, sanak saudara dan keluarga dekat yang dalam keadaan kekurangan, orang-orang miskin, orang yang dalam perjalanan (kemudian menemui kesulitan) Allah SWT menghendaki agar mereka itu dibantu. Namun sebaliknya Allah juga tidak menyukai orang-orang yang berlebihan. Dialah, Al Azis, Al-Hakim, Ar-Rizik yang berkuasa mengatur dan Maha Mengetahui segala kebutuhan manusia.

“Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan; dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya”.(QS.Al-Isra’a(17):26-27).

Demi menjaga silaturahmi pulalah maka Allah SWT melarang seseorang berbuat curang, yaitu orang-orang yang gemar mengurangi takaran dan timbangan demi kepentingan dirinya.

“… Maka sempurnakanlah takaran dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia barang-barang takaran dan timbangannya,……”. (QS.Al-’raf(7):85).

Disamping itu, manusia seharusnya juga memperhatikan pergaulannya. Saat ini dapat kita lihat pergaulan antara lelaki dan perempuan, antar sesama lelaki dan antar sesama perempuan yang begitu bebas. Bukankah Allah SWT telah dengan jelas memberikan batasan-batasannya? Akibatnya bermuncullah berbagai masalah, seperti AIDS, kelahiran anak diluar nikah dengan segala dampaknya dan sebagainya.

Allah SWT juga mengharamkan riba yaitu, kelebihan atau penambahan pada modal uang yang dipinjamkan dan harus diterima oleh yang berpiutang sesuai dengan jangka waktu peminjaman dan persentase yang ditetapkan sebelumnya.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan riba dengan berlipat ganda dan bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu mendapat keberuntungan”.(QS.Ali Imraan(3):130).

“…… Orang yang mengulangi (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya” . (QS.Al-Baqarah(2):275).

Karena riba pada dasarnya adalah pemerasan dan penganiayaan dari golongan ekonomi kuat terhadap golongan ekonomi lemah. Dan dimanapun segala bentuk pemerasan dan penganiayaan adalah termasuk kejahatan dan dapat merusak hubungan antar sesama manusia.. Bahkan sesungguhnya Allah SWT menganjurkan agar kita menolong seseorang yang sedang dalam kesulitan, misalnya sedang terbelit hutang untuk membebaskannya dari hutang tersebut.

“Dan jika (orang berhutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan (sebagian atau semua utang) itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui..”. (QS.Al-Baqarah(2):280).

Perbedaan dimata Allah SWT hanyalah berdasarkan ketakwaan. Masing-masing berlomba berbuat baik, saling nasehat-menasehati dalam kebaikan dan mencegah kemungkaran.

“Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mu’min, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam keta`atannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyu`, laki-laki dan perempuan yangbersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar”.(QS.Al-Ahzab(33):35).

Berbuat baik kepada sesama manusia memang tidak mudah. Bahkan Allah SWT mengumpamakannya sebagai jalan yang mendaki lagi sukar. Namun itulah jalan bagi orang-orang golongan kanan, yaitu golongan orang-orang yang disayangi-Nya.

“Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu? (yaitu) melepaskan budak dari perbudakan, atau memberi makan pada hari kelaparan (kepada) anak yatim yang ada hubungan kerabat atau orang miskin yang sangat fakir. Dan dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang. Mereka (orang-orang yang beriman dan saling berpesan itu) adalah golongan kanan”.(QS.Al-Balaad(90):12-18).

Rasulullah ditanya; apa yang paling banyak mengantarkan manusia ke surga. Rasulullah menjawab :“Akhlak yang baik.”. Rasulullah ditanya; apa yang paling banyak mengantarkan manusia ke neraka.Rasulullah menjawab:” Mulut dan kemaluan”. (HR Tirmidzi).

Read Full Post »

“………Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasik, (yaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah perjanjian itu teguh, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah (kepada mereka) untuk menghubungkannya dan membuat kerusakan di muka bumi. Mereka itulah orang-orang yang rugi”.((QS.Al-Baqarah(2):26-27).

Allah SWT menciptakan alam semesta sebelum manusia ada. Semua itu bukan tanpa sebab dan perhitungan. Alam, termasuk didalamnya segala macam binatang dan tumbuhan, sengaja diciptakan-Nya sebagai sarana bagi kepentingan dan kelangsungan hidup manusia.

“Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan) mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu ni`mat-Nya lahir dan batin.” QS.Luqman(31):20).

Allah SWT menciptakan segala yang ada di alam ini serba seimbang dan saling berpasangan.

“Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui”.(QS.Yaasin(36):36).

“Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah”.(QS.Adz-Dzaariyat(51):49).

Sains dan Ilmu Pengetahuan Alam membuktikan bahwa perputaran bumi dan matahari, pergantian siang dan malam, keseimbangan dan perpaduan segala yang ada di alam semesta ini termasuk seluruh unsur kimianya sungguh tepat dan pas. Dan bila keseimbangan dan keterpaduan itu terganggu maka akan rusaklah ia.

“Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya……”. (QS.Al-A’raf(7):56).

Maka manusia sebagai mahluk terpandai yang memiliki akal dan hati sudah sepatutnya bila ia mensyukuri keadaannya tersebut. Diantaranya yaitu dengan cara menjaga keseimbangannya serta sekaligus tidak berbuat kerusakan. Untuk mempermudah agar manusia dapat melaksanakan hal tersebut maka Allah SWT melengkapinya dengan aturan-aturan. Aturan-aturan tersebut sebenarnya diperlihatkan-Nya secara jelas dan nyata namun hanya orang yang mau memikirkannya saja yang dapat melihat aturan-aturan tersebut. Namun disamping itu Allah SWT juga berkehendak agar manusia mau memanfaatkan dan mengambil keuntungan dari alam yang diciptakann-Nya tersebut. Itulah salah satu tugas manusia sebagai seorang khalifah bumi. Oleh karena itu, Ia sangat murka bila seseorang mengabaikan tugas mulia tersebut apalagi bila ia adalah seorang penguasa.

“Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan membuat kerusakan di muka bumi …… Mereka itulah orang-orang yang dila`nati Allah dan ditulikan-Nya telinga mereka dan dibutakan-Nya penglihatan mereka”.(QS.Muhammad(47):22-23).

Jadi segala bencana seperti banjir, kebakaran hutan atau apa yang saat ini sedang menjadi isu hangat yaitu, pemanasan global yang disebabkan oleh adanya ‘efek rumah kaca’ beserta segala akibatnya yang terus terjadi susul menyusul belakangan ini sesungguhnya adalah akibat dari kelalaian manusia dalam menjalankan tugas memelihara alam ciptaan-Nya. Polusi udara yang sebagian besar disebabkan oleh kebakaran hutan, gas buangan kendaraan, pabrik, berbagai kegiatan industri dan lain sebagainya adalah sebagian contoh kerusakan alam.

Allah SWT tidak ridho’ apa yang telah diciptakan-Nya itu dirusak dan digunakan secara semena-mena. Hukum alam atau aturan yang sengaja diperlihatkan-Nya itu seharusnya digunakan dengan sebaik mungkin. Manusia diberi akal bagaimana mengatasi masalah yang dihadapinya. Dan seharusnya sebagai seorang yang berakal ia juga tahu hukum apa dan perintah orang yang bagaimanakah yang pantas ditaatinya dalam menjalankan perintah menjaga keseimbangan alam semesta ini.

“maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku; dan janganlah kamu mentaati perintah orang-orang yang melewati batas, yang membuat kerusakan di muka bumi dan tidak mengadakan perbaikan”.(QS.Asy-Syu’ara(26):150-152).

Demikian pula halnya dengan munculnya berbagai penyakit akhir-akhir ini, seperti ‘sapi gila’,flue burung dan lain-lain. Bahkan terhadap penyakit ‘umum’ yang disebabkan oleh lalat dan nyamuk sekalipun, cukup membuat manusia menderita dan kewalahan.

“……Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembalidari lalat itu”.(QS.Al-Hajj(22):73).

Padahal Allah SWT menciptakan berbagai binatang seperti nyamuk dan lalat pasti ada hikmah dibalik semua itu. Bila saja manusia tidak merusak ekosistim suatu keadaan, bila saja manusia mau memperhatikan bagaimana sampah seharusnya dikelola, tentu masalah tidak akan terus bermunculan seperti sekarang ini. Sesungguhnya perbuatan tersebut merugikan dirinya sendiri.

Rasulullah bersabda : “Kebersihan adalah sebagian dari Iman”.

“Dan janganlah kamu merugikan manusia pada hak-haknya dan janganlah kamu merajalela di muka bumi dengan membuat kerusakan”. (QS.AsySyu’ara(26):183).

Beberapa penyebab terjadinya suatu bencana.

Karena kesalahan sendiri.

“Yang demikian (siksaan) itu adalah karena sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan merubahsesuatu ni`mat yang telah dianugerahkan-Nya kepada sesuatu kaum, hingga kaum itu merubah apa yang ada pada diri mereka sendiri,….” ,(QS.Al-Anfal(8):53).

2. Sebagai cobaan.

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar,yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun”(QS.Al-Baqarah(2):155-156).

3. Sebagai teguran.

“Dan Kami bagi-bagi mereka di dunia ini menjadi beberapa golongan; di antaranya ada orang-orang yang saleh dan di antaranya ada yang tidak demikian. Dan Kami coba mereka dengan (ni`mat) yang baik-baik dan (bencana) yang buruk-buruk, agar mereka kembali (kepada kebenaran)”.QS.Al-Araaf(7):168).

4. Sebagai azab.

”……… Sebab itu Kami timpakan atas orang-orang yang zalim itu siksa dari langit, karena mereka berbuat fasik.(QS.Al-Baqarah(2):59).

Namun demikian penyebab suatu bencana hanya dapat dirasakan  oleh masing-masing diri. Bisa jadi dalam suatu bencana alam yang sama memiliki penyebab dan hikmah yang berbeda bagi tiap-tiap diri. Sayangnya, hanya manusia yang memiliki kesadaran tinggi saja yang mampu  merasakan penyebab bencana tersebut. Dan hanya orang-orang seperti inilah yang biasanya segera menyadari kekeliruan dan kesalahannya kemudian bertobat serta memperbaiki diri maka Sang Maha Kuasa akan mengampuni  dan menggantinya dengan yang lebih baik.

Read Full Post »

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku”.(QS.Azd-Dzariyat(51):56).

Pada  hakekatnya, tugas  manusia  di bumi ini  adalah  untuk hanya menyembah kepada-Nya. Tugas  kekhalifahan  yang dibebankan  kepada manusia  sesungguhnya merupakan  bentuk penyembahan  kepada-Nya.  Segala  sesuatu  yang  dikerjakan  dalam rangka dan hanya dikarenakan-Nya  adalah  ibadah. Ibadah inilah  yang  nantinya  akan  diperhitungkan di hari  akhir kelak, surga  atau   neraka.  Karena  tempat   kembali   memang  hanya  dua yaitu, surga atau neraka. Sebaliknya segala perbuatan, walaupun perbuatan  itu  baik di mata  manusia  pada  umumnya  sekalipun, bila  niatnya  tidak  karena-Nya,  maka  di  akhirat  kelak  hal tersebut  tidak  akan diperhitungkan.

Dari Ibnu Mas’ud ra, ia berkata : Saya bertanya kepada Rasulullah saw, “Dosa apakah yang paling besar?”. Beliau bersabda:”Engkau membuat sekutu bagi Allah, padahal Dialah yang menciptakanmu”. Aku bertanya lagi : “Kemudian apa?”. Beliau bersabda :”Engkau membunuh anakmu karena takut ia akan makan bersamamu”. Aku bertanya lagi :”Kemudian apa?”. Beliau bersabda: ”Engkau berzina dengan istri tetanggamu”.

Bahkan perbuatan seperti shalat, zakat dan puasa bila tidak disebabkan oleh-Nya maka akan menjadi sia-sia belaka. Ibadah apapun yang dilakukan karena keterpaksaan tidak memiliki arti dalam pandangan Allah SWT. Yang diinginkan-Nya hanyalah keikhlasan dan ketulusan. Jadi sesungguhnya kunci ibadah adalah hati, karena hanya di hati adanya niat.

“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya, orang-orang yang berbuat riya”.(QS.Al-Maa’un(107):4-6).

Rasulullah bersabda :”Barangsiapa yang mencintai karena Allah SWT, membenci karena Allah SWT,memberi karena Allah SWT dan melarang karena Allah SWT maka ia telah mencapai kesempurnaan Iman”.

Manusia  adalah  mahluk yang lemah. Ia  cenderung  bersifat tergesa-gesa,  tidak sabar  dan ingin  selalu  senang  dalam   hidup. Padahal kenyataan membuktikan bahwa tidak selalu yang diusahakan  dan  diinginkannya  past i akan terwujud. Namun dengan  adanya  kesadaran  bahwa ia diciptakan  di dunia  ini  untuk waktu  yang  tidak  kekal, hanya sementara dan bahwa hidup di dunia  adalah  ujian  untuk  memasuki tahap selanjutnya ke kehidupan  akhirat yang lebih  kekal, ia akan  menjadi  sabar  dan hidupnyapun  akan lebih  tenang. Ia  menyadari  dengan  melakukan hubungan secara langsung kepada Tuhannya yaitu dengan melaksanakan shalat dan berzikir, ia akan mendapatkan pertolongan. Dengan shalat ia dapat berkeluh-kesah, mengadukan segala kesulitan maupun segala keinginannya.

“ Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (ni`mat)–Ku”.(QS.Al-Baqarah(2):152).

Ia yakin hanya kepada-Nya saja ia dapat memohon pertolongan dan juga ampunan apabila ia khilaf. Ia memohon ridho dari-Nya agar ia dapat melalui kehidupan dunianya dengan sabar. Ia sadar bahwa segala kebaikan dan keburukan adalah dari-Nya, hanya Dia sendiri, tidak ada yang disamping-Nya. Demikian pula segala kesembuhan dari segala penyakit dan kesusahan. Dokter, obat, ramuan maupun apapun yang lain hanya dapat menyembuhkan bila Dia berkehendak, bila Dia mengizinkannya. Semua berada dibawah kekuasaan-Nya.

“Janganlah kamu adakan tuhan yang lain di samping Allah, agar kamu tidak menjadi tercela dan tidak ditinggalkan (Allah)”.QS.Al-Isra’a(17):22).

Dan Allah SWT mengetahui apa yang yang ada didalam hati bahkan secuil keraguan yang muncul dari dalamnya, keyakinan bahwa ada sesuatu yang lain yang menyembuhkan, yang membuatnya bebas dari penderitaan, yang mana hal tersebut bakal menyeretnya kedalam kesyirikan. Suatu hal yang benar-benar dibenci-Nya. Maka bila hal ini terjadi sebaiknya bersegeralah menuju pengampunan karena Dia Maha Pengampun bila kita mau segera bertaubat dan tidak mengulanginya lagi.

Bila kita amati ayat-ayat Al-Quran dengan lebih seksama, perintah dzikir yang berarti ‘mengingat nama Allah’adalah sebuah perintah yang paling banyak dan paling sering diulang. Begitu pula perintah shalat. Karena shalat sesungguhnya adalah puncak dari prosesi dzikir yang bertujuan membesarkan dan mengagungkan nama Allah sebagai Sang Khalik, Yang Maha Agung. Hal ini menunjukkan betapa tinggi dan pentingnya kedudukan shalat. Disamping itu, sebagaimana telah dijelaskan pada bab mengenai shalat, shalat adalah satu-satunya perintah yang diterima Rasulullah Muhammad saw langsung dari Sang Khalik di singgasana-Nya di Arsy’.

Masih berkenaan dengan shalat. Berdasarkan kajian jadwal waktu shalat di 403 kota dari 203 negara di dunia dimana didalamnya  terdapat  masyarakat  muslim (baik mayoritas maupun minoritas), yang dilakukan sejumlah   cendekiawan  muslim, ditarik  kesimpulan sebagai  berikut :

1.   Setidaknya ¼ bagian  waktu  dalam 1 hari, atau sekitar  6 jam dalam  1 hari 1 malam ada  sebagian  penduduk  bumi  yang melaksanakan  shalat  subuh, zuhur, ashar, magrib dan isya dalam waktu yang bersamaan secara serentak. Hal ini disimpulkan  dengan  asumsi  shalat  dilakukan  pada awal waktu, yaitu begitu azan dikumandangkan karena memang begitulah keutamaan shalat.

2.   Selama 24 jam penuh di bumi ini selalu ada kelompok masyarakat  muslim yang sedang  melaksanakan shalat wajib secara  berkesinambungan. Apalagi bila  shalat  dilaksanakan secara berjamaah karena shalat berjamaah memang sangat ditekankan.  Ini disimpulkan  karena  walaupun keutamaan  shalat adalah pada awal waktu namun tidak mustahil dengan berbagai alasan ada sekelompok muslim yang melakukannya tidak  secara  demikian.

Dari hasil kajian diatas ditambah dengan asumsi bahwa Islam sejak  500-600 tahun  yang lalu telah  tersebar hampir  ke seluruh  penjuru dan  pelosok bumi, dari  jazirah  Arab hingga negri Cina, dari benua Australia hingga  ke  kutub  utara, dari Eropa  hingga Amerika  (baik karena menyebarnya ajaran Islam itu sendiri maupun karena tersebarnya  kaum  Muslimin yang  bekerja dan menuntut ilmu di berbagai  belahan bumi) maka dapat disimpulkan bahwa sesungguhnya  bumi dengan dipimpin kaum Muslimin telah lama ikut melengkapi simphoni  zikir akbar  alam semesta. Sebuah simphoni zikir akbar yang telah dimulai  sejak terjadinya ’ Big Bang’ milyaran tahun yang lalu.

“Kemudian Dia menuju langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Datanglah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”. Keduanya menjawab: “Kami datang dengan suka hati”. (QS.Al-Fushilat (41):11).

Simphoni inilah yang merupakan ruh/inti  penggerak berputarnya sistim alam semesta, yaitu dengan membesarkan asma Allah, Sang Maha Cerdas Sang Pemilik Yang Maha Berkuasa atas segala yang ada dilangit, bumi dan apa yang ada diantara keduanya. Subhanallah.

“Hai  orang-orang  yang beriman, sukakah  kamu Aku tunjukkan  suatu   perniagaan  yang   dapat  menyelamatkan   kamu  dari  azab  yang  pedih? (yaitu ) kamu  beriman  kepada Allah  dan  Rasul-Nya  dan   berjihad   di jalan  Allah   dengan  harta   dan   jiwamu.  ……………..”. (QS.Ash-Shaff(61):10-11).

Hampir semua manusia dimanapun berada, pada umumnya akan tergiur bila ditawari transaksi jual beli dengan jumlah keuntungan yang besar. Allah swt sebagai pemilik manusia dan jiwanya, tentu saja mengetahui hal ini. Oleh sebab itulah  Allah  menawarkan hal tersebut kepada manusia. Allah swt menawarkan suatu perniagaan yang pasti menguntungkan bagi siapa yang mau bertransaksi  dengan-Nya yaitu  dengan menukar atau menjual jiwa dan harta para mu’min dengan surga yang mengalir sungai-sungai dibawahnya. Ini adalah sebuah perniagaan terhormat menuju kebahagiaan hakiki yang sungguh tinggi nilainya.

“Maka  bergembiralah  dengan jual beli  yang  telah  kamu lakukan  itu, dan  itulah  kemenangan  yang  besar.  Mereka  itu adalah  orang-orang  yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji (Allah), yang melawat, yang ruku`, yang sujud, yang menyuruh berbuat  ma`ruf  dan  mencegah  berbuat  mungkar  dan  yang  memelihara  hukum-hukum  Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mu’min itu”. (QS.At-Taubah (9:111-112).

Perniagaan dan jual beli ini juga berlaku bagi orang-orang yang melakukan kesalahan namun segera bertaubat begitu menyadari kesalahannya. Juga bagi orang yang selalu mengingat kebesaran Penciptanya dengan banyak melakukan shalat, mengerjakan kebaikan dan mencegah kejahatan. Sungguh beruntung manusia yang mau bersegera mengambil penawaran istimewa tersebut.

Namun sayang, tidak banyak orang yang menyadari hal ini karena pandangan manusia yang terlalu silau dan hanya sibuk oleh kekayaan duniawi. Padahal kekayaan akhirat jauh lebih berharga daripada kekayaan duniawi. Mereka adalah orang-orang yang merugi. Mereka adalah orang-orang yang tidak mempunyai ilmu yang bermanfaat hingga mudah disesatkan oleh bisikan syaitan dan sibuk menuruti hawa nafsu keserakahan duniawi yang sebenarnya hanya sesaat.

“Mereka itulah orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk, maka tidaklah beruntung perniagaan mereka dan tidaklah  mereka  mendapat  petunjuk. Perumpamaan  mereka adalah  sepertiorang  yang  menyalakan  api,  maka   setelah  api itu menerangi sekelilingnya Allah  hilangkan cahaya   (yang menyinari)  mereka,  dan  membiarkan  mereka  dalam  kegelapan, tidak  dapat melihat. Mereka tuli, bisu dan buta, maka  tidaklah mereka  akan kembali  (ke jalan  yang  benar)  atau   seperti   (orang-orang   yang  ditimpa)   hujan  lebat  dari   langit   disertai  gelap  gulita,   guruh dan kilat;  mereka  menyumbat   telinganya  dengan  anak  jarinya,  karena  (mendengar  suara)   petir,   sebab   takut   akan mati. Dan Allah  meliputi  orang-orang  yang  kafir. Hampir-hampir kilat itu menyambar penglihata   mereka. Setiap   kali    kilat  itu   menyinari   mereka,   mereka   berjalan   di  bawah  sinar  itu,  dan  bila gelap  menimpa  mereka,  mereka   berhenti.Jikalau Allah menghendaki, niscaya Dia melenyapkan pendengaran dan penglihatan mereka. Sesungguhnya Allah berkuasa atas segala sesuatu”.(QS.Al-Baqarah(2):16-20).

Read Full Post »

Setelah keimanan meresap jauh merasuk tertanam kedalam kalbu, tahap berikutnya adalah menjalankan syariah, sesuai dengan apa yang telah dicontohkan Rasulullah Muhammad SAW.

“Sesungguhnya aku adalah seorang rasul kepercayaan (yang diutus) kepadamu, maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku. Dan aku sekali-kali tidak minta upah kepadamu atas ajakan-ajakan itu; upahku tidak lain hanyalah dari Tuhan semesta alam. Maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku”. (QS.Asy-Syuaara(26):107-110).

Islam yang dikenal umum selama ini sebagai agama yang diturunkan Allah SWT kepada Rasul-Nya, Muhammad SAW, sesungguhnya berasal dari akar kata Salama yang berarti tunduk patuh.

“Ketika Tuhannya berfirman kepadanya: “Tunduk patuhlah!” Ibrahim menjawab: “Aku tunduk patuh kepada Tuhan semesta alam”. Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya, demikian pula Ya`qub. (Ibrahim berkata): “Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam”. Adakah kamu hadir ketika Ya`qub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab: “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya.”(QS.Al-Baqarah(2):131-133).

Berdasarkan ayat-ayat diatas maka dapat dipastikan bahwa agama-agama Tauhid yang diturunkan kepada para Rasul mulai Ibrahim AS hingga Muhammad SAW adalah agama yang satu yaitu, Islam. Agama yang mengajarkan agar manusia sebagai mahkluk ciptaan Allah untuk senantiasa tunduk patuh hanya kepada-Nya semata.

“Itu adalah umat yang lalu; baginya apa yang telah diusahakannya dan bagimu apa yang sudah kamu usahakan, dan kamu tidak akan diminta pertanggungan jawab tentang apa yang telah mereka kerjakan. Dan mereka berkata: “Hendaklah kamu menjadi penganut agama Yahudi atau Nasrani, niscaya kamu mendapat petunjuk”. Katakanlah: “Tidak, bahkan (kami mengikuti) agama Ibrahim yang lurus. Dan bukanlah dia (Ibrahim) dari golongan orang musyrik”.(QS.Al-Baqarah(2):134-135).

Dan karena kasih sayang-Nya jualah, pada setiap zaman Allah SWT menurunkan para Rasul untuk dijadikan contoh dan panutan sekaligus mengingatkan akan jati diri manusia. Karena manusia cenderung selalu lupa akan hal tersebut. Jadi sesungguhnya setiap orang yang mencontoh dan menjadikan Rasul pada zamannya, yang mengajarkan ketundukkan dan kepatuhan hanya kepada-Nya, sebagai panutan pada hakekatnya adalah seorang Islam. Oleh karenanya kita sebagai manusia yang hidup saat ini, karena Muhammad SAW adalah Rasul terakhir yang diturunkan ke dunia ini dan karena ajarannya telah sampai kepada kita, maka tidak ada contoh dan panutan selain beliau yang wajib kita taati dan teladani.

Rasulullah bersabda: “Islam itu ialah engkau akan menyembah Allah dan tidak menyekutukanNya akan sesuatu, mendirikan shalat, menunaikan zakat yang diwajibkan, berpuasa Ramadhan dan berhaji ke Baitul Haram(masjidil haram dan sekitarnya)”. (HR. Bukhari-Muslim).

Walaupun demikian sesungguhnya kewajiban yang disyariatkan atas umat Muhammad SAW tersebut, seperti shalat, zakat, puasa dan berhaji bukanlah hal yang baru karena umat sebelumnya juga pernah menerima perintah yang sama yang disampaikan melalui Rasulnya masing-masing.

“Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan): “Janganlah kamu memperserikatkan sesuatupun dengan Aku dan sucikanlah rumahKu ini bagi orang-orang yang thawaf, dan orang-orang yang beribadat dan orang-orang yang ruku` dan sujud”.(QS.Al-Hajj(22):26).

“Hai Maryam, ta`atlah kepada Tuhanmu, sujud dan ruku`lah bersama orang-orang yang ruku`”. (QS.Ali Imraan(3):43).

Namun bisa jadi cara dan aturannya berbeda. Ini yang membedakan umat Islam saat ini dengan umat Islam sebelum era nabi Muhammad SAW. Setiap Rasul pada zamannya memiliki syariat masing-masing yang membedakannya dari umat setiap Rasul. Dan itu semua atas izin-Nya.

“Bagi tiap-tiap umat telah Kami tetapkan syari`at tertentu yang mereka lakukan, maka janganlah sekali-kali mereka membantah kamu dalam urusan (syari`at) ini dan serulah kepada (agama) Tuhanmu. Sesungguhnya kamu benar-benar berada pada jalan yang lurus”.(QS.Al-Hajj(22):67).

Rukun Islam ini wajib dilaksanakan sebagai kelanjutan dari Rukun Iman. Ini adalah satu-satunya cara yang dicontohkan Rasulullah yang akan menyebabkan keimanan terus bertambah tebal dan tumbuh subur di dalam dada. Jadi dengan demikian sesunggguhnya ibadah-ibadah seperti shalat, zakat dan berpuasa bukanlah tujuan akhir melainkan jalan agar kita selalu mengingat keberadaan-Nya. Jadi ibadah-ibadah tersebut adalah suatu bentuk pembinaan diri yang mustinya bila dikerjakan dengan benar dan baik akan menjadikan seseorang menjadi berakhlak mulia.

1. Mengucapkan 2 kalimat Syahadat.

“Katakanlah: “Hai manusia sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu semua, yaitu Allah yang mempunyai kerajaan langit dan bumi; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Yang menghidupkan dan mematikan, maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul Nya, Nabi yang ummi yang beriman kepada Allah dan kepada kalimat-kalimat-Nya (kitab-kitab-Nya) dan ikutilah dia, supaya kamu mendapat petunjuk”. (QS.Al-A’raaf(7):158).

Menyembah hanya kepada Allah SWT dan tidak menyekutukan-Nya serta bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah adalah suatu pernyataan yang harus diucapkan secara lisan. Inilah pintu gerbang masuknya seseorang sebagai umat Islam generasi terakhir, seorang yang mengikrarkan diri sebagai hamba Allah SWT dan menjadikan Muhammad SAW, Sang Rasul penghabisan, sebagai panutan, pemimpin, contoh dan teladan dalam merealisasikan penghambaannya kepada Sang Khalik. Dan Ia berjanji sebagaimana yang dikatakanNya dalam ayat diatas bahwa bila kita mengikutinya maka kita akan mendapatkan petunjuk dari-Nya.

“…Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya; niscaya Allah akan memasukannya ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan barangsiapa yang berpaling niscaya akan diazab-Nya dengan azab yang pedih”.(QS.Al-Fath(48):17).

Rasulullah bersabda: “Bersaksilah kalian : bahwasanya tidak ada tuhan selain Allah dan sesungguhnya aku adalah Rasulullah. Tidak akan menemui Allah dengan kalimat syahadat itu seorang hamba selain yang meragukannya sehingga surgapun tertutup baginya”.

Inilah sesungguhnya inti ajaran Islam. Islam mengajarkan manusia agar terbebas dari segala macam kungkungan tradisi, kebiasaan, pikiran maupun ideologi yang dapat menyebabkan seseorang menjadi berpaling dari-Nya. Sesungguhnya hal ini pula yang menyebabkan ajaran Muhammad SAW pada awal penyebarannya di semenanjung tanah Arab ditolak, ditentang dan dimusuhi oleh umumnya kaum Quraisy.

Sebagaimana telah diterangkan pada bab mengenai Rasululah Muhammad SAW, sejak sebelum diangkat sebagai utusanNya, beliau adalah seorang pemuda yang dikenal karena kejujuran dan ahlak beliau yang mulia. Pada waktu itu rata-rata moral masyarakat Arab dikenal rusak bahkan bejat. Keprihatinan inilah yang menjadi salah satu penyebab mengapa Rasulullah sering bermunajat di gua Hira. Hingga akhirnya Allah SWT mengangkatnya sebagai seorang utusan-Nya. Maka sejak itu beliau mulai menjalankan tugas ke-Rasulan. Namun selama 3 tahun pertama, dakwah berjalan secara sembunyi-sembunyi. Dakwah dilakukan secara terang-terangan setelah turun perintah berikut :

“Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik”.(QS. Al-Hijr(15): 94).

Segera Rasulullah pergi ke atas bukit Shafa lalu memanggil orang-orang agar hadir untuk mendengarkan dakwahnya. Maka mereka semuapun datang memenuhi panggilan tersebut bahkan orang yang tidak dapat hadir mengirimkan walinya untuk melihat apa yang ingin disampaikannya. Beliau membuka dakwah dengan ucapan sebagai berikut : “Bagaimanakah pendapatmu jika aku kabarkan bahwa di belakang gunung ini ada sepasukan kuda musuh yang datang akan menyerangmu, apakah kamu akan mempercayaiku?”. Mereka segera menjawab : “Ya, kami belum pernah mendengar kamu berdusta”.

Namun begitu Rasulullah menyampaikan kalimat syahadat ; “Aku bersaksi bahwa tiada tuhan yang disembah melainkan Allah dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah”, maka Abu Lahab, seorang pemuka Quraisy sekaligus paman Rasulullah segera menampik pernyataan Tauhid tersebut . Ia rupanya sangat menyadari arti beserta konsekwensi kalimat ini. Ia menyadari sebagai seorang pemuka ia akan kehilangan kekuasaan, sebagai seorang tuan yang kaya-raya yang terbiasa dengan perbudakan ia akan kehilangan penghambaan. Ia merasa bahwa kedudukan dan kehormatannya akan terancam. Penolakan ini yang menyebabkan murka Allah SWT sehingga seketika itu juga turun laknat-Nya melalui ayat sebagai berikut :

“Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa. Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan. Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak. Dan (begitu pula) isterinya, pembawa kayu bakar. Yang di lehernya ada tali dari sabut”.(QS.Al-Lahab(111):1-5).

Demi kalimat Syahadat ini pula Rasulullah diboikot baik secara ekonomi maupun secara sosial. Pada peristiwa pemboikotan yang diprakasai Abu Lahab ini, Rasulullah dan para pengikut setianya harus rela selama kurang lebih 3 tahun menahan makan, minum serta mengadakan komunikasi dengan bani di luar baninya sendiri, yaitu bani Hasyim yang selama itu rela membela dan melindunginya. Padahal sebelumnya beliau telah ditawari berbagai tawaran yang menggiurkan seperti kekuasaan, kekayaan dan perempuan bila beliau mau menghentikan dakwahnya tersebut. Namun dengan tegas Rasulullah menolak seluruh tawaran tersebut. Berkat kalimat Tauhid ini pulalah para sahabat di masa lalu rela menerima siksaan demi siksaan. Kalimat Tauhid dan kalimat Syahadat inilah yang mampu merubah prilaku seseorang menjadi suatu kekuatan untuk melawan kelemahan, kebodohan dan ketergantungan kepada yang selain Allah SWT.

Dengan demikian dapat disimpulkan betapa pentingnya makna kalimat Syahadat ini, karena memang inilah inti ajaran Islam. Islam melarang adanya segala bentuk penjajahan di muka bumi. Manusia hanya berhak takluk dan takut kepada-Nya dan Muhammad SAW adalah seorang Rasulullah yang wajib diteladani.

Jadi seharusnya sebagai akibat dari pengikraran kalimat syahadat akan lahir pribadi yang memperlihatkan keyakinan, cara berfikir, emosi , pandangan, tingkah-laku, tampilan dan pergaulan yang Islami. Itulah kepribadian muslim sejati. Sebaliknya segala amal-ibadah yang tidak melaui pintu syahadat maka akan menjadi sia-sia belaka. Syirik atau mempersekutukan sesuatu dengan Allah SWT adalah suatu dosa sangat besar yang tak terampuni.

“SesungguhnyaAllah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa yang selain dari syirik itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yangmempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya”.(QS.An-Nisa(4):116).

Dari Ibnu Mas’ud, dia berkata :”Saya bertanya:” Wahai Rasulullah, dosa apakah yang paling besar disisi Allah? Nabi bersabda, “kamu menjadikan sekutu bagi Allah padahal Dialah yang telah menciptakanmu”. (HR Bukhari dan Muslim).

2. Shalat.

Pada suatu malam lebih kurang satu tahun sebelum Hijrah, Rasulullah diberangkatkan dari Masjidil Haram di Mekah menuju Masjidil Aqsa di Palestina untuk kemudian dibawa naik ke langit dengan menunggangi seekor Bouraq, ditemani malaikat Jibril.

“Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat”. (QS.Al-Isra(17):1).

Disanalah Rasulullah Muhammad SAW mendapat perintah untuk menjalankan shalat sehari 5 waktu.

Diriwayatkan dari Anas bin Malik ra, bahwa Rasulullah bersabda :”…Lalu Allah mewahyukan kepadaku suatu wahyu, yaitu Dia mewajibkan shalat kepadaku 50 kali sehari semalam. Lalu aku turun dan bertemu dengan Musa as. Dia bertanya, “Apa yang telah difardhukan Tuhanmu atas umatmu?” Aku menjawab, “Shalat 50 kali sehari semalam”. Musa berkata, “Kembalilah kepada Tuhanmu dan mintalah keringanan karena umatmu tidak akan mampu melakukannya. Akupun telah menguji dan mencoba Bani Isrel”. Maka akupun kembali kepada Tuhanku, lalu berkata, “Ya Tuhanku, ringankanlah bagi umatku, hapuslah lima kali.” Lalu aku kembali kepada Musa seraya berkata, Tuhanku telah menghapus lima kali shalat”. Musa berkata, “Sesungguhnya umatmu tidak akan sanggup shalat sebanyak itu. Kembalilah kepada Tuhanmu dan mintalah keringanan”. Maka aku bolak-balik antara Tuhanku dan Musa as hingga Dia berfirman, “Hai Muhammad, yang 50 kali itu menjadi 5 kali saja. Setiap kali setara dengan 10 kali sehingga sama dengan lima puluh kali shalat……”. Akupun turun hingga bertemu lagi dengan Musa as dan mengatakan kepadanya bahwa aku telah kembali kepada Tuhanku sehingga aku malu kepada-Nya”. (HR Muslim).

Jadi dapat disimpulkan betapa tinggi dan istimewanya kedudukan shalat dimata Allah SWT. Namun untuk mengerjakan perintah ini sesungguhnya diperlukan pengetahuan dan pemahaman yang benar agar shalat tersebut diterima dan mendapatkan ridho’ Allah SWT.

Ibnu Mas’ud berkata : “Saya bertanya kepada Rasulullah SAW, “Pekerjaan apakah yang paling utama?. Beliau bersabda : “Shalat tepat waktu”. Saya bertanya, “Kemudian apa?”. Beliau bersabda, “Berjihad dijalan Allah”. Saya bertanya, “Kemudian apa?”. Beliau bersabda,”Berbuat baik kepada ibu-bapak”.

Ketika shalat, kita diwajibkan untuk membaca surah Al-Fatihah. Surat ini juga dinamai Ummul-Quran yang berarti ibu atau inti Quran. Membaca Al-Fatihah dalam shalat adalah rukun shalat. Dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:“Barangsiapa yang mendirikan shalat tanpa membaca Ummul-Quran maka shalatnya tidak sempurna”; “Tidaklah berpahala shalat yang didalamnya tidak dibaca Ummul-Quran”.

Allah bersabda :”Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulangdan Al Qur’an yang agung”. (QS.Al-hijr(15):87).

Surat yang dimaksud dalam ayat diatas ini adalah surat Al-Fatihah yang terdiri dari 7 ayat, yang wajib dibaca pada setiap rakaat oleh kaum Muslimin ketika shalat.

” Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Yang menguasai hari pembalasan. Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan Tunjukilah kami jalan yang lurus, (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan ni`mat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat”. (QS.Al-Faatihah(1):1-7).

Surat ini memiliki makna yang amat padat dan mendalam; suatu penghambaan yang dimulai dengan menyebut sifat utamanya, yaitu Pengasih dan Penyayang, pujian yang hanya milik-Nya, yang menguasai hari Pembalasan, yang hanya kepada-Nya kita memohon pertolongan agar kita tidak tersesat, memohon hidayah dan bimbingan sebagaimana yang telah Ia berikan kepada para nabi, para shiddiqin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang yang saleh dan memohon agar kita terhindar dari jalan kebathilan, sebagaimana yang ditempuh kaum Yahudi yang dimurkai-Nya karena tidak memiliki amal dan banyak membunuh para nabi maupun kaum Nasrani yang tersesat karena tidak memiliki pengetahuan yang benar. Jadi sesungguhnya jalan yang dikendaki dan diridho’i-Nya adalah jalan yang berdasarkan pengetahuan yang benar beserta pengamalannya, bukan hanya salah satunya.

Jepang adalah suatu negara yang dikenal luas akan kedisiplinannya. Rupanya masyarakat negri matahari terbit ini sejak lama telah memiliki kebiasaan mengulang-ngulang kalimat tertentu seperti kalimat “ Aku juara! ” seratus kali dalam sehari. Teori ini disebut “Repetitive Magic Power’ yang terbukti mampu merealisasikan apa yang diucapkan tersebut dan menjadikannya motivasi untuk mencapai suatu cita-cita.

Begitu pula dengan shalat. Bacaan yang diulang-ulang yang dimengerti maknanya, apalagi bila dilaksanakan secara khusu’, teratur dan berkesinambungan pasti akan melahirkan manusia-manusia yang penuh ketakwaan. Jadi shalat sebenarnya adalah suatu pembinaan diri yang nantinya akan memberi keuntungan bagi pelakunya, yang dapat memberinya ketenangan batin, kedekatan akan Tuhannya. Bacaan Syahadat dalam shalat, bacaan yang diucapkan minimal 9 kali dalam sehari dimaksudkan agar kita selalu ingat akan janji untuk hanya menyembah kepada-Nya dan mengakui Muhammad SAW sebagai utusan-Nya.

Sedangkan makna dibalik ucapan “Allahu Akbar” yang mengawali sahnya shalat seseorang yang berarti “Allah Maha Besar” bila direnungkan dengan penuh kesadaran, sesungguhnya mengandung hikmah suatu penghambaan mutlak hanya kepada-Nya. Dialah yang Maha Besar, kita, manusia adalah kecil. Apapun yang terjadi pada diri kita ini sesungguhnya atas izin dan kehendak-Nya. Kita adalah kecil karena kita tidak memiliki kekuasaan maupun kekayaan apapun dibanding Dia. Dialah yang Maha Mengetahui segala sesuatu. Ilmu yang kita miliki tidak ada artinya dengan apa yang dimiliki-Nya. Semua yang ada pada kita sesungguhnya hanya titipan-Nya yang pada saatnya nanti harus dikembalikan dan dipertanggung-jawabkan. Bahkan kitapun tidak memiliki kuasa untuk menolak ketika Ia memanggil kita untuk kembali kepada-Nya dimanapun dan dalam keadaan apapun kita berada. Maka dengan demikian sungguh hanya kepada-Nya kita patut menyembah, memohon bantuan dan berserah diri atas ketetapan-Nya.

Bacaan Allahu-Akbar ini terus kita ulang-ulang paling tidak 5 kali dalam satu rakaat atau berarti minimal 85 kali dalam sehari. Bacaan ini dibaca setiap kali kita merubah gerakan. Hal ini memberi makna bahwa dalam keadaan apapun seperti berdiri, duduk, berbaring, sujud maupun ruku’, ketika kita dalam keadaan susah maupun senang, sakit maupun sehat kita harus senantiasa mengingat kebesaran-Nya.

Demikian pula bacaan lain seperti do’a Iftitah yang dibaca setelah takbiratul Ikhram, sebagai berikut :“…Sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam” (QS.Al-An’aam(6:162) yang diucapkan dalam shalat kita minimal 5 kali dalam sehari . Adakah kita benar-benar memahami makna ikrar, janji kita tersebut? Juga do’a yang kita ucapkan ketika dalam posisi duduk diantara dua sujud yang diucapkan minimal 17 kali dalam sehari sebagai berikut “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan kasihanilah aku dan cukupilah aku dan tinggikanlah aku dan berilah rizki padaku dan tunjukilah aku jalan dan berilah aku sehat dan maafkanlah aku”.

Sadarkah kita bahwa sebenarnya rezeki, kesehatan, jabatan, kemuliaan maupun petunjuk yang ada pada kita ini adalah wujud atau buah dari permintaan dan permohonan yang setiap hari kita mintakan secara berulang kali, yang kemudian dikabulkan-Nya?

Shalat ditutup dengan membaca Tahiyatul-akhir, sementara Tahiyatul- awal diselipkan pada rakaat ke  2 untuk shalat-shalat  yang ber-rakaat lebih atau sama dengan  2. Bacaan ini berfungsi untuk mempertegas dan mengulang ikrar kita sebagai umat Islam, yaitu bacaan Syahadat.  Tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah. Syahadat dilanjutkan dengan shalawat nabi, memohon kepada Allah agar  junjungan kita Muhammad saw mendapat tempat yang tinggi di sisi Allah sebagaimana nabi Ibrahim as.  Ini adalah bentuk kecintaan kita kepada sang Rasul yang telah berjasa mengajak manusia kepada jalan  yang benar, menjauhkan kita dari kesesatan dan kegelapan.

Begitulah shalat yang diajarkan Rasulullah sebagaimana dicontohkan malaikat Jibril as atas izin-Nya. Dengan menyadari hal-hal diatas maka seharusnya shalat mampu mengubah prilaku dan cara berpikir seseorang.

“Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Qur’an) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnyashalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan”.(QS.Al-Ankabuut(29):45).

Disamping itu penting untuk diingat, bahwa Rasulullah, seorang nabi kesayangan yang walau telah dijanjikan baginya surga, beliau tidak hanya menjalankan shalat wajib yang 5 waktu saja. Beliau banyak mengerjakan shalat sunnah seperti shalat rawatib, yaitu shalat sunah yang menyertai shalat wajib baik yang dilaksanakan sebelum maupun sesudah shalat wajib, shalat duha, shalat qiyamul lail, tahajud maupun shalat sunnah lainnya.

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) shalat. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu`, (yaitu) orang-orang yang meyakini, bahwa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya”.(QS.Al-Baqarah(2):45-46).

3. Zakat.

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat, yang mereka itu tetap mengerjakan shalatnya dan orang-orang yang dalam hartanya tersedia bagian tertentu, bagi orang (miskin) yang meminta dan orang yang tidak mempunyai apa-apa (yang tidak mau meminta)”.(QS.Al-Ma’aarij(70):19-25).

Pada dasarnya sifat manusia adalah kikir lagi tamak. Padahal sifat tersebut amat dibenci Allah SWT. Bila kita perhatikan dua rukun Islam sebelum zakat yaitu mengucap dua kalimat syahadat dan shalat, keduanya adalah rukun yang pada dasarnya mewajibkan mengutamakan kecintaan hanya kepada Sang Maha Pemberi Hidup Yang Satu, Allah Azza wa Jalla. Islam mengajarkan untuk mencinta dan membenci hanya karena Allah SWT bukan karena selain-Nya. Padahal manusia sebagai mahluk ciptaan yang hidup di dunia nyata sudah menjadi tabi’at bahwa ia amat mencintai segala sesuatu yang bersifat materi, diantaranya yaitu harta, kesenangan hidup dan anak. Hal ini yang umumnya mampu memalingkan dan melalaikan kecintaan manusia dari mengingat kepada-Nya sehingga akhirnya iapun lupa bahwa pada suatu saat nanti ia akan kembali kepada-Nya.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang rugi”.(QS.Al-Munaafiquun(63):9).

Itu sebabnya Abu Bakar Ash-Shiddiq menginfakkan seluruh hartanya dan ketika Rasulullah SAW bertanya : “Apa yang kamu sisakan untuk keluargamu?”, maka dengan penuh kemantapan beliaupun menjawab :” Allah dan Rasul-Nya”. Inilah derajat tertinggi keimanan seorang manusia yang biasanya hanya dimiliki para sahabat Rasul. Jadi sesungguhnya zakat adalah pengorbanan, yaitu bukti kecintaan seseorang kepada Allah SWT, keinginan untuk selalu memenuhi kehendak-Nya agar terus dicinta dan diperhatikan oleh-Nya. Ada suatu kerinduan yang mendalam untuk segera menemui Sang Pencipta.

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah, mereka itulah orang-orang yang benar”.(QS.Al-Hujurat(49):15).

Namun Allah SWT tahu bahwa hanya sedikit sekali manusia yang memiliki keimanan setinggi Abu bakar ra dan Dia dapat memakluminya. Oleh karenanya kita hanya diwajibkan berzakat atas sebagian harta yang kita miliki, bukan seluruhnya.

“Jika Dia meminta harta kepadamu lalu mendesak kamu (supaya memberikan semuanya) niscaya kamu akan kikir dan Dia akan menampakkan kedengkianmu”. (QS.Muhammad(47):37).

Sebaliknya, kecintaan yang berlebihan terhadap harta dapat menjadikan seseorang menjadi rusak jiwanya. Ia akan berpikir hanya kepada harta dan dirinya sendiri sehingga tidak peduli kepada kebutuhan orang disekitarnya. Ia juga akan menjadi terlalu khawatir akan kehilangan hartanya yang kemudian menyebabkan dirinya menjadi kikir lagi pelit. Dan karena sifat manusia yang memang tidak pernah merasa puas maka jika hal ini terus didiamkan lama-kelamaan iapun akan terus berusaha memperkaya diri. Maka lahirlah sifat rakus dan tamak. Selanjutnya hal ini akan menjadi penyebab kegundahan hidupnya sehingga seseorang menjadi tidak tenang dan tentram.

Sifat kikir dan tamak juga dapat merusak hubungan antar sesama manusia. Oleh karenanya sifat buruk tersebut harus ditundukkan. Untuk itulah Allah SWT memerintahkan manusia agar mengeluarkan zakat dan infak. Islam mengajarkan kita untuk selalu mensyukuri nikmat-Nya dan mengingatkan bahwa didalam rezeki yang dilimpahkan-Nya ada bagian yang bukan menjadi milik kita, suatu bagian yang wajib untuk dikeluarkan. Bagian ini adalalah milik para fakir-miskin, orang-orang yang berjuang di jalan Alllah, yang dalam perjalanan, yang dalam kesulitan dll. Itulah zakat.

“Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para mu’allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan, sebagai sesuatu ketetapan yang diwajibkan Allah; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”.(QS.At-Taubah(9):60).

Dengan zakat manusia akan terlatih untuk menjadi tidak serakah dan tamak. Selain itu dengan berzakat akan terjalin hubungan kasih-sayang antara yang kaya dan yang miskin. Zakat akan menimbulkan rasa peduli kepada yang kurang beruntung mendapatkan rezeki lebih. Dengan demikian zakat mampu mengurangi bahkan menghilangkan rasa kecemburuan sosial.

“Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka,dan mendo`alah untuk mereka. Sesungguhnya do`a kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.(QS.At-Taubah(9):103).

Uniknya lagi, zakat juga dapat diberikan kepada seorang ilmuwan (baik ilmu agama maupun ilmu umum) yang mengabdikan dirinya bagi kepentingan umum. Dengan syarat imbalan yang diterima dari pekerjaannya tersebut ternyata tidak mencukupi kebutuhan minimal keluarganya. Ini menunjukkan satu lagi kepedulian, penghargaan sekaligus penghormatan Islam terhadap pentingnya ilmu pengetahuan. Orang seperti ini masuk dalam kelompok fi-sabilillah, yaitu orang yang bekerja dalam rangka menunaikan kewajibannya terhadap Sang Khalik.

Namun harus diingat, zakat yang diterima disisi Allah hanya zakat yang didasarkan atas niat semata karena ketakwaan kepada-Nya dan didalamnya ada keikhlasan. Zakat yang seperti inilah yang akan mendapatkan balasan pahala dari sisi-Nya dan yang akan menyelamatkan seseorang dari siksa api neraka. Salah satu ciri seorang yang berzakat dengan penuh ke-ikhlas-an, ia tidak akan menyebut-nyebutkan ataupun menceritakan kepada orang lain apa dan berapa besar yang dizakatkan dan diinfakkannya itu. Ia juga tidak ingin maupun berniat agar orang yang diberinya itu merasa malu dan sakit hati atas pemberiannya tersebut. Allah SWT berfirman bahwa zakat yang dilakukan dengan cara menyakitkan si penerima adalah lebih buruk dari perkataan yang baik dan perkataan maaf.

”Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan sipenerima), mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. Perkataan yang baik dan pemberian ma`af lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan sipenerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun”. (QS.Al-Baqarah(2):262-263).

Allah SWT berfirman tidak ada pahala bagi orang yang berzakat dengan cara menyakitkan. Perbuatannya adalah sia-sia dan tidak ada manfaatnya di sisi Allah.

“Hai orang-orang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan sipenerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir”. (QS.Al-Baqarah(2):264).

Untuk mempertegas keburukan orang yang berzakat secara menyakitkan ini, Al-Quran memberikan perumpamaan lain sebagai berikut:

“Apakah ada salah seorang di antaramu yang ingin mempunyai kebun kurma dan anggur yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dia mempunyai dalam kebun itu segala macam buah-buahan, kemudian datanglah masa tua pada orang itu sedang dia mempunyai keturunan yang masih kecil-kecil. Maka kebun itu ditiup angin keras yang mengandung api, lalu terbakarlah. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kamu supaya kamu memikirkannya”.QS.Al-Baqarah(2):266).

Sebaliknya, Allah SWT menjanjikan ganjaran kebaikan dua kali lipat bagi mereka yang berzakat secara ridho’.

“Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keridhaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat”.(QS.Al-Baqarah(2):265).

Al-Quran menambahkan bahwa zakat yang terbaik adalah zakat yang dipilih dari harta terbaik yang kita miliki bukan harta yang buruk yang kitapun bahkan tidak ingin menyimpannya.

“Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu nafkahkan daripadanya, padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memicingkan mata terhadapnya…”. (QS.Al-Baqarah(2):267).

Allah SWT juga menegaskan bahwa zakat yang dilakukan secara diam-diam adalah lebih baik dari pada zakat yang dilakukan secara terang-terangan.

“……Dan jika kamu menyembunyikannya dan kamu berikan kepada orang-orang fakir, maka menyembunyikan itu lebih baik bagimu”. (QS. Al-Baqarah(2):271).

“Tujuh golongan yang akan mendapatkan naungan Allah pada hari tidak ada naungan kecuali naungan-Nya…… orang yang bershadaqah (secara rahasia) sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diberikan oleh tangan kanannya.” (Hadist HR Bukhari-Muslim).

Hal ini dimaksudkan agar seseorang tidak riya atau memamerkan perbuatan baik tersebut dengan maksud mencari pujian orang yang mengetahuinya dan bisa jadi mengharapkan pamrih. Namun bila zakat sengaja diperlihatkan dengan maksud agar seseorang mau meniru perbuatan baik tersebut, tidak ada sedikitpun niat untuk mencari pujian orang lain, maka hal itu masih dibenarkan.

“Jika kamu menampakkan sedekah(mu), maka itu adalah baik sekali”. (QS. Al-Baqarah(2):271).

Selain itu Islam mengajarkan bahwa zakat juga adalah suatu bentuk perniagaan antara seorang manusia dengan Tuhannya, Allah SWT. Inilah perniagaan yang tidak akan ada rasa penyesalan di kemudian hari karena Allah SWT telah menjanjikan bahwa seseorang tidak akan merugi dengan adanya perniagaan yang sungguh mulia ini. Balasan bagi mereka selain penyempurnaan pahala di hari kemudian kelak juga tambahan karunia dari sisi-Nya di dunia ini.

“…… dan mereka menafkahkan sebahagian dari rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi, agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari karuniaNya”. (QS. Fathir(35):29-30).

Namun Allah SWT mengingatkan bahwa perniagaan dan jual beli yang ditawarkan-Nya memiliki waktu yang terbatas, yaitu selama kita masih diberi-Nya kesempatan hidup di dunia ini. Sayangnya kita tidak pernah tahu berapa lamakah umur kita ini!Bahkan dikatakan dalam suatu hadis, akan tiba suatu saat dimana tidak ada seorangpun yang membutuhkan dan mau menerima zakat dan infak dari seseorang. Oleh karenanyalah bersegeralah.

“Hai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak ada lagi persahabatan yang akrab dan tidak ada lagi syafa`at. Dan orang-orang kafir itulah orang-orang yang zalim”.(QS.Al-Baqarah(2):254).

Jadi zakat sungguh adalah suatu perbuatan yang amat mulia. Allah SWT mengganjar dan melipat-gandakan pahala seorang yang berzakat dengan sempurna, yaitu yang berzakat dengan memenuhi segala persyaratannya, hingga 700 kali lipat.

“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (kurnia-Nya) lagi MahaMengetahui”.(QS.Al-Baqarah(2):261).

Balasan bagi mereka adalah cahaya yang menerangi jalan menuju tujuan yang pasti yaitu surga.

“Siapa  yan  mau  meminjamkan  kepada Allah pinjaman yang  baik, maka Allah akan melipat-gandakan (balasan) pinjaman itu untuknya, dan dia akan memperoleh  pahala  yang banyak, (yaitu)  pada  hari  ketika kamu melihat  orang mu’min laki-laki dan perempuan, sedang  cahaya  mereka  bersinar  di hadapan  dan di sebelah kanan mereka, (dikatakan kepada mereka): “Pada hari ini ada berita gembira untukmu, (yaitu) surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai yang kamu kekal di dalamnya. Itulahkeberuntungan yang banyak”.(QS.Akl-Hadiid(57):11-12).

4. Puasa.

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa”. (QS.Al-Baqarah(2):183).

Tidak seperti ibadah-ibadah lain seperti shalat, zakat dll, puasa adalah satu-satunya ibadah yang tidak mungkin diketahui orang lain. Puasa adalah hubungan langsung dengan Tuhannya, karena hanya Dia dan orang yang bersangkutan yang mengetahui apakah ia berpuasa atau tidak.

Puasa yang dimaksud pada ayat Al-Baqarah 183 diatas adalah puasa yang dapat mengakibatkan seseorang menjadi manusia yang takwa. Manusia yang takwa adalah manusia yang takut akan Tuhannya dalam arti ia takut ditinggalkan olehNya, takut tidak mendapatkan perhatian dan kasih sayangNya. Manusia bertakwa adalah mereka yang membersihkan diri dari segala yang tidak disukai Tuhannya. Yang untuk itu ia rela menjauhi segala larangan dan mengerjakan segala perintahNya. Manusia yang takwa bersyukur atas nikmat yang diberikan dan bersabar atas musibah yang menimpanya. Dan itu dilaksanakan setelah berijtihad yaitu berupaya keras dan maksimal agar mencapai apa yang diinginkannya sesuai dengan ketentuanNya.

“……beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikanshalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa”. (QS.Al Baqarah(2):177)).

Dan imbalan bagi orang-orang yang bertakwa,

“Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar. Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya……” (QS. Ath Thalaaq(65):2,3)).

“…………Dan barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya.” (QS.Ath Thalaaq(65):4)).

Ciri-ciri orang takwa terlihat jelas dari prilakunya, mereka tidak berpenyakit hati (sombong, dengki, iri, riya dll), ber-akhlakul-khorimah atau mempunyai akhlak yang baik dan hidupnya senantiasa tenang dan tentram.

Puasa terbagi atas 3 tingkatan, yaitu:

1.   Puasa yang dibangun diatas pengertian menahan makan dan minum saja. Puasa semacam ini tidak akan mengakibatkan perubahan atau peningkatan spiritual, sebagaimana pernyataan sebuah hadits :

”Banyak orang yang melakukan shaum (puasa) akan tetapi tidak ada hasil untuknya kecuali haus dan lapar saja”.

2.   Puasa yang dibangun dengan pengertian dan pemahaman yang benar yaitu mengendalikan segala perbuatan yang bersifat keduniawian seperti menahan nafsu makan, minum,syahwat, amarah dan juga dari perbuatan dan perkataan kotor.

3.   Puasa yang tidak hanya mengendalikan segala perbuatan keduniawian saja namun juga menahan hati dari mengingat selain Allah.

Jadi puasa yang dikerjakan pada tingkatan 2 dan 3 sesungguhnya adalah merupakan pelatihan agar seseorang terbiasa mampu mengatur dan menguasai prilakunya. Dan dengan berpuasa pula seseorang seharusnya menjadi lebih dapat merasakan kesusahan dan kesengsaraan saudaranya yang hidup dalam kekurangan sehingga ia dapat lebih mensyukuri nikmat yang selama ini diterimanya. Sikap inilah yang nantinya akan melahirkan kecintaan kepada-Nya, yang menyebabkannya senantiasa memikirkan dan mengingat-Nya dimana dan kapanpun ia berada.

Perintah berpuasa ini telah diberikan jauh sebelum Islam datang. Umat nabi Ibrahim as diwajibkan puasa sepanjang waktu hidupnya kecuali pada Hari Raya Idul Fitri dan Hari Raya Idul Adha. Sementara umat nabi Daud diperintahkan berpuasa selang-seling, yaitu satu hari puasa satu hari berbuka selama hidupnya!  Sementara  umat nabi  Muhammad saw hanya diwajibkan berpuasa 1 kali dalam setahun selama 29 atau 30 hari, yaitu pada bulan Ramadhan. Bulan suci dimana didalamnya diturunkan Al-Quran untuk kali pertama.

”(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur”. (QS.Al Baqarah(2):185).

Bulan Ramadhan disebut juga bulan Pengampunan, bulan yang penuh rahmah karena pada waktu itu Allah SWT berkenan memberikan pengampunan yang sebesar-besarnya kepada siapapun yang memintanya. Jadi bulan Ramadhan adalah sebuah bulan remisi.

Dan selanjutnya, sebagai jawaban pertanyaan para sahabat mengenai besarnya pahala puasa umat Rasulullah dibanding pahala puasa umat-umat terdahulu, Rasulullah menganjurkan umatnya untuk berpuasa sebanyak 6 hari dalam bulan Syawal bila ingin mendapatkan pahala yang sama dengan umat-umat terdahulu.

” Barangsiapa berpuasa pada bulan Ramadhan lalu diiringi dengan puasa enam hari bulan Syawal, berarti ia telah berpuasa setahun penuh”. ( HR Muslim, Abu Dawud,  At-Tirmidzi , An-Nasa’i dan Ibnu Majah).

5.Berhaji.

Sebagai penyempurnaan rasa syukur manusia atas segala nikmat yang telah dikaruniakan oleh-Nya, maka manusia diperintahkan untuk menunaikan ibadah haji minimal 1x dalam hidupnya, bila ia sanggup.

“…mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah; Barangsiapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam”. (QS.Ali Imran(3):97).

Dalam beberapa hadis disebutkan bahwa kesanggupan yang dimaksud adalah kesanggupan dalam menyiapkan perbekalan diri dan harta untuk melakukan perjalanan pulang-pergi ke Baitullah, termasuk didalamnya adalah kekuatan atau kesehatan untuk melaksanakan seluruh kegiatan fardhu haji serta perbekalan keluarga yang ditinggalkan.

Ahmad bin Hambal meriwayatkan dari Ibnu Abbas, dia berkata bahwa Rasulllah bersabda : “Bersegeralah melakukan haji (yaitu haji yang fardhu) karena kalian tidak tahu apa yang akan menimpa kalian.”(HR Ahmad).

Rasulullah juga menambahkan bahwa barangsiapa yang dengan sengaja memperlambat pergi haji padahal ia mampu, maka bila ia meninggal dunia dalam keadaan demikian maka matinya sama dengan matinya orang Yahudi atau Nasrani.

Ibadah haji adalah sebuah kegiatan ritual, suatu rentetan kegiatan simbolis yang mencerminkan perjalanan kehidupan manusia. Ibadah haji bertujuan agar manusia mau berpikir apa hakekat dan tujuan hidup ini, dari mana dan hendak kemana kita ini, apa yang telah kita lakukan selama ini. Dalam berhaji, seseorang dituntut untuk menjaga dan mengendalikan segala nafsu yang ada dalam dirinya, seperti nafsu syahwat, amarah dan nafsu lainnya.

Berhaji adalah melatih diri untuk bersabar dalam menghadapi segala cobaan. Ditempat ini seseorang akan belajar melihat persamaan dan persaudaraan diantara sesama manusia. Si kaya dan si miskin, si kuat dan si lemah, penguasa dan bawahan, laki-laki dan perempuan semua adalah sama dimata Allah SWT.

Dan sebagai hasilnya manusia yang telah menyelesaikan ibadah haji semestinya akan memperbaiki diri, memperbaiki kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan dan lebih mendekatkan diri kepada-Nya. Ia banyak berzikir untuk mengingatNya, mengerjakan segala perintah dan menjauhi larangan-Nya. Manusia yang telah berhasil menyempurnakan rukun islam ini seharusnya akan terlihat dari prilakunya. Ia jauh dari sifat-sifat buruk dan jahat seperti pendendam, pembohong, pendengki. Sebaliknya ia akan menjelma menjadi seorang yang pemaaf dan penyantun, yang peduli terhadap lingkungan serta mampu menjalin dan mengikat kembali silaturahmi yang terputus. Itulah yang disebut haji mabrur, surga adalah imbalan baginya.

Ibadah haji adalah ibadah yang telah berumur sangat tua. Ibadah ini dilaksanakan di kota Mekah, Saudi Arabia. Di dalam Al-Quran , kota ini disebut Ummul Qura yang berarti ibu negeri. Menurut beberapa mufassir terkenal yang kemudian diperkuat dengan adanya hasil penyelidikan terhadap lapisan bumi, ternyata lapisan sekitar jazirah Arab lebih tua daripada lapisan bagian bumi lainnya. Oleh karena itulah Al-Quran menyebutnya ‘Umm’ atau ‘ibu’ yang dapat diartikan sebagai asal-usul sebuah negeri, tempat yang tertua di dunia. Ditempat ini Ibrahim as dan Ismail as melaksanakan ibadah haji untuk pertama kalinya.

“Dan (ingatlah), ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Ismail (seraya berdo`a): “Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”. Ya Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) di antara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang”. (QS.Al-Baqarah(2):127-128).

Jadi sesungguhnya Islam hanya meluruskannya kembali setelah ibadah ini sempat diselewengkan selama ratusan bahkan mungkin ribuan tahun lamanya. Kegiatan-kegiatan dalam haji seperti Tawaf, Sa’i, Wukuf, melempar Jumrah dan sebagainya bukanlah sekedar kegiatan ritual belaka. Semua mempunyai makna yang amat mendalam. Tawaf yaitu mengelilingi Ka’bah sebanyak 7x, merupakan gerakan simbolis yang mencerminkan bahwa manusia, mau ataupun tidak mau, harus mengikuti arus perputaran waktu, 7 hari dalam seminggu terus menerus selama hidupnya. Ia harus pasrah, tunduk patuh terhadap hukum-Nya, sunatullah, hukum alam yang diciptakan-Nya. Bila tidak, ia akan terlempar dari perputaran, terinjak-injak dan menderita.

Sedangkan Sa’i, yaitu lari-lari kecil antara bukit Safa dan bukit Marwah sebanyak 7x, merupakan cerminan usaha manusia untuk bekerja keras 7 hari dalam seminggu selama hidupnya demi mendapatkan apa yang dicita-citakannya dengan mengharap ridho-Nya. Dan bila Allah SWT ridho, cita-cita tersebut akan terlaksana. Kegiatan ini juga untuk mengenang bagaimana seorang Siti Hajjar, seorang perempuan yang ditinggalkan di tengah padang pasir karena ketakwaan sang suami (Ibrahim as) akan Tuhannya, berjuang keras untuk mendapatkan setetes air untuk bayi yang baru dilahirkannya (Ismail as). Dan atas ridho-Nya pula akhirnya muncul sumber air zam-zam di dekat kaki sang bayi. Sumber air yang telah ribuan tahun umurnya ini hingga kini masih terus memancarkan airnya walaupun setiap tahun dikonsumsi oleh jutaan jamaah haji.

Berikutnya adalah Wukuf di padang Arafah. Inilah puncak kegiatan haji. Tamu-tamu Allah yang datang dengan susah payah dari segala penjuru dunia ini diberi kesempatan mulai waktu zuhur hingga waktu magrib untuk ‘menemui’Nya.“Lihatlah kepada hamba-Ku yang lesu dan berdebu. Mereka datang kesini dari seluruh penjuru dunia. Mereka datang memohon rahmat-Ku sekalipun mereka tidak melihat Aku. Mereka meminta perlindungan dari azab-Ku sekalipun mereka tidak melihat Aku”. Di tempat inilah Allah SWT langsung mendengar keluh-kesah maupun permintaan hamba-hambaNya dan menatapnya dengan penuh kasih-sayang. Rasulullah bersabda :“…Ia (Allah) mendekat kepada orang-orang yang di Arafah. Dengan bangga Ia bertanya kepada para malaikat, “Apa yang diinginkan oleh orang-orang yang sedang wukuf itu?”

Kehadiran Sang Khalik di padang Arafah untuk menyaksikan hamba-Nya yang datang dan hadir di padang yang gersang tersebut  sesungguhnya adalah sebuah kehormatan besar dan kemuliaan bagi umat Rasulullah saw. Karena bahkan Musa as pun, salah satu rasul pilihan, tidak sanggup menyaksikan kehadiran Allah swt.

“Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Tuhan telah berfirman (langsung) kepadanya, berkatalah Musa: “Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau”. Tuhan berfirman: “Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku”.Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musapun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata: “Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman”. (QS.Al-‘Araaf(7):143).

Disamping itu, wukuf di Arafah adalah sebuah gambaran puncak perjalanan hidup bahwa semua manusia kelak sebelum masuk surga atau neraka akan dikumpulkan disuatu tempat yang dinamakan padang Masyar. Ditempat ini semua atribut keduniawian ditanggalkan. Kain Ihram yang dikenakan para jemaah haji adalah cerminan kain kafan yang merupakan satu-satunya harta yang dibawa seseorang ketika wafat dan masuk kubur. Hadir di Arafah juga mengingatkan agar manusia hendaknya kembali ke fitrah semula sebagaimana bayi yang dilahirkan ke dunia tanpa membawa apapun. Jadi wukuf adalah sebuah kegiatan untuk merenungkan diri dalam rangka menghadapi hari akhir yang sungguh dasyat dan mengerikan, yaitu sebuah hari yang pasti terjadi dan tak terelakkan.

Selanjutnya adalah Jumrah, yaitu melempar batu kerikil ke 3 buah tugu, Jumrah Aqabah, Ula’ dan Wustha’. Kegiatan ini melambangkan perlawanan manusia terhadap nafsu jahat yang ditebarkan oleh syaitan. Ditempat ini Ibrahim as dicegah oleh syaitan agar membatalkan niat melaksanakan perintah Allah SWT untuk menyembelih putranya, Ismail as. Dan sebagai bukti bahwa seorang hamba telah berhasil mengusir dan melawan nafsu jahat tersebut maka ia wajib berkorban dengan menyembelih kambing, unta ataupun sapi. Pengorbanan atau penyembelihan ini sesungguhnya hanyalah lambang ketaatan dan ketakwaan terhadap Tuhannya, Allah Azza wa Jalla sebagaimana dicontohkan Ibrahim as yang dengan patuh melaksanakan perintah-Nya walau perintah tersebut adalah perintah untuk menyembelih putra satu-satunya.

” Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”.Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis (nya), (nyatalah kesabaran keduanya). Dan Kami panggillah dia: “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu”, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar” .(QS.Ash-Shaffat (37):102-107).

Namun sebelum Jumrah, kita harus ‘mabit’ atau ‘bermalam’ dahulu di Muzdalifah guna mencari batu-batu kerikil yang akan digunakan untuk melempar Jumrah. Hikmah yang dapat diambil dalam kegiatan ini adalah diperlukannya persiapan dalam menghadapi masalah dan juga lawan, diantaranya yaitu pentingnya bekal ilmu dan pengetahuan.

Read Full Post »

  1. I. Meyakini Rukun Iman.

Rasulullah bersabda: “Keimanan itu ialah engkau akan percaya (beriman) pada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab suci-Nya, rasul-rasul-Nya, hari akhirat dan engkau akan percaya kepada takdir baik dan buruk dari pada-Nya.”(HR. Muslim).

“Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya, serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari kemudian, maka sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya”. (QS.An-Nisaa’(4):136).

Perumpamaan orang  yang memiliki keimanan yang kuat adalah bagaikan sebuah pohon yang kokoh nan tegar, dimana  akar-akarnya mencengkeram  kuat jauh  kedalam  tanah,  demikian pula  batang, dahan dan rantingnya yang banyak dan kuat, daunnya rindang  sedangkan  buahnya  memberi  manfaat  yang  banyak  serta bunganyapun  harum  dan  sedap  untuk dipandang  mata.   Pohon yang  seperti  inilah  yang  layak untuk  dijadikan  tempat  berteduh dan  mencari  ketenangan. Ia kuat  dan tahan akan berbagai hantaman  yang  menerpanya.

“Tidakkah  kamu  perhatikan  bagaimana  Allah telah membuat  perumpamaan  kalimat  yang  baik  seperti  pohon  yang baik,  akarnya  teguh  dan cabangnya (menjulang) ke langit, pohon  itu  memberikan  buahnya pada setiap  musim  dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk  manusia supaya mereka selalu ingat.. Dan perumpamaan kalimat  yang  buruk  seperti  pohon  yang  buruk,  yang  telah dicabut  dengan  akar-akarnya  dari permukaan  bumi;  tidak dapat  tetap  (tegak)  sedikitpun;….…”.(QS.Ibrahim(14):24-27).

Sebaliknya  orang  yang lemah imannya adalah bagaikan pohon  yang  tidak  memiliki  akar,  mudah  patah, rusak dan ambruk, tidak memberi manfaat lagipula tidak sedap dipandang mata.

Dengan  demikian  keimanan  tidak  sebatas  hanya  pada  tahap  pengenalan  saja namun lebih  pentin g lagi pengamalannya. Karena Iman itu adalah bersatunya  antara ucapan  (lisan),  hati (meyakini)  dan  melaksanakannya  (perbuatan).

Rasulullah bersabda : “Iman  seorang  mukmin yang paling sempurna adalah yang paling sempurna akhlaknya”.

Orang-orang  yang beriman adalah  mereka yang ketika menemui perkara atau kesulitan mau tunduk atas apa yang diputuskan  para  rasul  dan  utusan-Nya.

“Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakekatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya”.(QS.An-Nisa (4):65).

Sebaliknya amal orang yang tidak beriman samasekali tidak berguna dikarenakan apa yang mereka kerjakan itu tidak mendapatkan ridho’-Nya karena merekapun mengerjakan amal mereka itu tidak disebabkan oleh-Nya.

“Dan  orang-orang  yang kafir  amal-amal  mereka  adalah laksana  fatamorgana di  tanah  yang  datar, yang disangka air oleh  orang-orang  yang  dahaga,  tetapi bila didatanginya air itu dia tidak mendapatinya sesuatu apapun. Dan di dapatinya (ketetapan) Allah di sisinya, lalu Allah  memberikan  kepadanya perhitungan  amal-amal  dengan  cukup  dan  Allah  adalah  sangat cepat  perhitungan-Nya.  Atau  seperti  gelap  gulita  di  lautan  yang dalam, yang diliputi oleh ombak, yang di atasnya ombak (pula), di atasnya (lagi) awan; gelap gulita yang tindih-bertindih, apabila dia mengeluarkan tangannya, tiadalah dia dapat melihatnya, (dan) barangsiapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah tiadalah dia mempunyai cahaya sedikitpun”.(QS.An-Nuur(24):39-40).

Rasulullah bersabda :”Barangsiapa yang mencintai karena Allah SWT, membenci karena Allah SWT, memberi karena Allah SWT dan melarang karena Allah SWT maka ia telah mencapaikesempurnaan Iman”.

Oleh sebab itu seorang yang telah sempurna imannya akan terlihat dari sikapnya, ia memiliki keberanian, ketenangan dan rasa percaya diri yang tinggi dalam menjalani kehidupan. Rasa optimis melekat erat dalam dirinya sebaliknya rasa pesimis hilang dari dirinya.

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya) dan kepada Tuhanlah mereka bertawakkal, (yaitu) orang-orang yang mendirikan shalat dan yang menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka”.(QS.Al-Anfal(8):2-3).

1. Iman kepada Allah.

“Dan ingatlah karunia Allah kepadamu dan perjanjian-Nya yang telah diikat-Nya dengan kamu, ketika kamu mengatakan: “Kami dengar dan kami ta`ati”. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui isi hati (mu)”.(QS.Al-Maidah(5):7).

Keimanan ini yang mula-mula harus ditanamkan kuat di dalam hati seorang manusia. Keimanan berdasarkan aqidah Tauhid, Tuhan yang Esa,”Tiada Tuhan yang patut disembah melainkan Allah”. Itulah ciri utama orang beriman atau mukminin. Ia percaya sepenuhnya akan adanya Tuhan, Allah Azza wa Jalla yang selalu siap membantunya bila manusia mau meminta dan memohon.

“Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Sesungguhnya  dalam  penciptaan

langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering) -nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, danpengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; Sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan”. (QS.Al-Baqarah(2):163-164).

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan): “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”.(QS.Al-Fushilat(41):30).

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram”. (QS.Ar-Raad (13):28).

Sebagaimana telah diterangkan pada bab “Mengenal Sang Pencipta melalui ayat-ayat Al-Quran” hanya orang-orang yang tidak mau menggunakan akalnya saja yang tidak mau dan tidak sanggup mengimani keberadaan Tuhan Yang Satu, Allah SWT, walaupun tanda-tanda dan bukti-bukti begitu terang didepan mata mereka.

“maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnyabukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada”.(QS.Al-Hajj(22):46).

Sesungguhnya bahkan sebagian besar para Rasulpun tidak begitu saja langsung mengimani keberadaan Allah SWT,  melainkan

dengan jalan berpikir dan merenungi berbagai kejadian demi kejadian, peristiwa demi peristiwa yang terjadi dimuka bumi ini. Hingga akhirnya Dia ridho memberikan hidayah dan petunjuk-Nya kepada kebenaran yang sebenar-benarnya, kebenaran yang hakiki.

“Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagungan (Kami yang terdapat) di langit dan bumi, dan (Kami memperlihatkannya) agar Ibrahim itu termasuk orang-orang yang yakin. Ketika malam telah menjadi gelap, dia melihat sebuah bintang (lalu) dia berkata: “Inilah Tuhanku” Tetapi tatkala bintang itu tenggelam dia berkata: “Saya tidak suka kepada yang tenggelam”. Kemudian tatkala dia melihat bulan terbit dia berkata: “Inilah Tuhanku”. Tetapi setelah bulan itu terbenam dia berkata: “Sesungguhnya jika Tuhanku tidak memberi petunjuk kepadaku, pastilah aku termasuk orang-orang yang sesat”. Kemudian tatkala dia melihat matahari terbit, dia berkata: “Inilah Tuhanku, ini yang lebih besar”, maka tatkala matahari itu telah terbenam, dia berkata: “Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan. Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Tuhan yang menciptakan langit dan bumi dengan cenderung kepada agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan”.(QS.Al-An’am(6):75-79).

Keyakinan akan keberadaan Allah SWT inilah sesungguhnya yang menjadi pintu gerbang menuju kebenaran. Dan kemudian dengan ridho’Nya semata akan ditunjuki-Nya jalan yang lurus.

2. Iman kepada para Malaikat.

Malaikat adalah mahluk ghaib ciptaan Allah SWT. Mereka adalah para utusan yang senantiasa tunduk dan patuh atas perintah-Nya, yang senantiasa bertasbih, memuji dan mensucikan-Nya.

“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “……”. Mereka berkata: “…… padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?”(QS.Al-Baqarah(2):30).

Allah SWT menciptakan manusia dari tanah, syaitan dari api sedangkan malaikat dari cahaya. Perbedaan inilah yang menjadikan syaitan tidak mau menurut kepada apa yang diperintahkan Allah SWT. Namun tidak demikian dengan malaikat. Hal itu tidak menjadikan alasan bagi para malaikat untuk menolak perintah-Nya.

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada para malaikat: “Bersujudlah kamu kepada Adam”; maka merekapun bersujud……”.(QS.Al-A’raaf(7):11).

Masing-masing malaikat memiliki tugas sendiri-sendiri dan mereka ini ada yang memiliki dua, tiga dan ada yang memiliki empat sayap. Bahkan Jibril dikabarkan memiliki 600 sayap !

“Segala puji bagi Allah Pencipta langit dan bumi, Yang menjadikan malaikat sebagai utusan-utusan (untuk mengurus berbagai macam urusan) yang mempunyai sayap, masing-masing (ada yang) dua, tiga dan empat ……”.(QS.Faathir(35):1).

Jibril adalah salah satu dari para malaikat. Ialah yang bertugas menyampaikan wahyu dari Allah SWT kepada para utusan-Nya.

“Katakanlah: Barangsiapa yang menjadi musuh Jibril, maka Jibril itu telah menurunkannya (Al Qur’an) ke dalam hatimu dengan seizin Allah; membenarkan apa (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjadi petunjuk serta berita gembira bagi orang-orang yang beriman”.(QS.Al-Baqarah(2):97).

“Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain, (yaitu) di Sidratil Muntaha”.(QS.An-Najm (53):13-14).

“Dan (ingatlah) ketika Malaikat (Jibril) berkata: “Hai Maryam, sesungguhnya Allah telah memilih kamu, mensucikan kamu dan melebihkan kamu atas segala wanita di dunia (yang semasa dengan kamu”. (QS.Ali Imraan(3):42).

Masing-masing malaikat mengemban tugas masing-masing dan memiliki namanya masing-masing pula. Diantaranya yaitu, Rakib dan Atid bertugas mencatat amal baik dan buruk seseorang,

“………, dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya, (yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri”.(QS.Al-Ahqaaf(50):16-17).

Ridwan menjaga surga, Malik bertugas menjaga neraka.

“Mereka berseru: “Hai Malik, biarlah Tuhanmu membunuh kami saja”. Dia menjawab: “Kamu akan tetap tinggal (di neraka ini)”.(QS.Al-Zukhruf(43):-77).

“Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaan menganiaya diri sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya: “Dalam keadaan bagaimana kamu ini?”. Mereka menjawab: “Adalah kami orang-orang yang tertindas di negeri (Mekah)”. Para malaikat berkata: “Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kamu dapat berhijrah di bumi itu?”.(QS.An-Nisa’(4):97).

“…Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata): “Keluarkanlah nyawamu………”. (QS.Al-An’am(6):93).

Malaikat-malaikat ini atas perintah-Nya selalu menjaga dan mendampingi manusia. Maka barangsiapa tidak mau meyakini adanya para malaikat mereka adalah kafir.

“Barangsiapa yang menjadi musuh Allah, malaikat-malaikat-Nya, rasul-rasul-Nya, Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah adalah musuh orang-orang kafir”. (QS.Al-Baqarah(2):98).

3. Iman kepada Kitab-Kitab-Nya.

Seorang yang beriman adalah mereka yang juga meyakini bahwa Allah SWT telah menurunkan kitab-kitab kepada para Rasul selaku utusan-Nya. Sebelum Al-Quranul Karim Allah SWT telah menurunkan kitab Zabur kepada Daud as, Taurat kepada Musa as dan Injil kepada Isa as.

“Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Qur’an dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu,”(QS.Al-Maidah(5):48).

“Katakanlah (hai orang-orang mu’min): “Kami beriman kepada Allah dan apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya`qub dan anak cucunya, dan apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhannya. Kami tidak membeda-bedakan seorangpun di antara mereka dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya”.(QS.Al-Baqarah(2):136).

Namun sayangnya kitab-kitab tersebut telah diubah-ubah sehingga tidak lagi seperti aslinya.

“Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui”. (QS.Al-Baqarah(2):146).

“Dan (ingatlah), ketika Allah mengambil janji dari orang-orang yang telah diberi kitab (yaitu): “Hendaklah kamu menerangkan isi kitab itu kepada manusia, dan jangan kamu menyembunyikannya.” Lalu mereka melemparkan janji itu ke belakang punggung mereka dan mereka menukarnya dengan harga yang sedikit. Amatlah buruk tukaran yang mereka terima”.(QS.Ali Imran(3):187).

“Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, `Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”, berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah sebagai Pemelihara”.(QS.An-Nisa’(4):171)

Allah SWT telah memperingatkan hal tersebut melalui sabda-Nya yang tertuang dalam kitab terakhir, Al-Quran, namun bila ternyata saat ini masih banyak manusia yang enggan mempercayai-Nya dan tetap meneruskan keyakinan yang sesat tersebut, Allah SWT berlepas tangan atas mereka.

“Al Qur’an itu tiada lain hanyalah peringatan bagi semesta alam, (yaitu) bagi siapa di antara kamu yang mau menempuh jalan yang lurus”.(QS(At-Takwiir(81):27-28).

4. Iman kepada Rasul-Rasul-Nya.

Sebagai salah satu tanda kasih sayang-Nya, Allah SWT berkehendak menurunkan para utusan. Utusan-utusan tersebut adalah orang-orang yang amat tinggi ketakwaannya, mereka adalah hamba-hamba pilihan yang diutus untuk mengingatkan dan mengajarkan kebenaran sejati agar manusia tidak tersesat.

“Mereka itu adalah orang-orang yang telah diberi ni`mat oleh Allah, yaitu para nabi dari keturunan Adam, dan dari orang-orang yang Kami angkat bersama Nuh, dan dari keturunan Ibrahim dan Israil, dan dari orang-orang yang telah Kami beri petunjuk dan telah Kami pilih. Apabila dibacakan ayat-ayat Allah Yang Maha Pemurah kepada mereka, maka mereka menyungkur dengan bersujud dan menangis”.(QS.Maryam(19):58).

Dari Abu Dzarr : “Saya berkata, ”Wahai Rasulullah, berapa jumlah para nabi?”. Rasulullah menjawab, “Seratus dua puluh empat ribu”. Saya berkata, “Lalu berapa jumlah rasul dari antara mereka itu?”. Rasulullah menjawab,“Tiga ratus lima belas, jumlah yang banyak”. Saya katakan, “Siapa rasul pertamadiantara mereka ?”. Rasululah menjawab, “Adam”.

Namun di dalam Al-Quran itu sendiri, Allah SWT hanya menceritakan 25 diantara para Rasul-Nya. Para Rasul ini mengajarkan agar manusia pandai bersyukur atas nikmat yang telah dilimpahkan kepada mereka. Mereka mengajarkan bahwa Tuhan yang sebenarnya dan yang patut disembah hanya satu yaitu Allah SWT, inilah ajaran Tauhid. Dan kita wajib mengimani para Rasul tersebut tanpa kecuali dan membeda-bedakannya.

“…(Mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami ta`at”……”.(QS.Al-Baqarah(2):285).

Walaupun para Rasul ini pada dasarnya membawa ajaran yang sebenarnya sama namun dalam syariatnya belum tentu demikian. Masing-masing memiliki kekhasannya sendiri-sendiri. Nabi Yusuf, nabi Musa, nabi Daud, nabi Sulaiman dan nabi Isa as misalnya, mereka diutus untuk menyampaikan ajaran khusus kepada bani Israel.

“Dan Kami berikan kepada Musa kitab (Taurat) dan Kami jadikan kitab Taurat itu petunjuk bagi Bani Israil (dengan firman): “Janganlah kamu mengambil penolong selain Aku”.(QS.Al-Isra’(17):2).

Sebaliknya nabi Muhammad SAW, beliau diutus untuk menyampaikan ajaran kepada seluruh umat manusia.

“Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”.(QS.Al-Anbiyya(21):107).

“(Dan ingatlah) akan hari (ketika) Kami, bangkitkan pada tiap-tiap umat seorang saksi atas mereka dari mereka sendiri, dan Kami datangkan kamu (Muhammad) menjadi saksi atas seluruh umat manusia. Dan Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Qur’an) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri”.(QS.Al-Nahl(16):89).

Beliau adalah seorang nabi penutup, nabi terakhir dari seluruh rangkaian nabi dan Rasul. Tidak akan ada lagi nabi sesudah itu.

” Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalahRasulullah dan penutup nabi-nabi”.(QS.Al-Ahzab(33):40).

Rasulullah bersabda : “Perumpamaanku dan seluruh nabi-nabi lainnya adalah seperti seorang yang mendirikan bangunan. ia telah memperbaiki dan memperindah bangunan itu seluruhnya kecuali hanyasebuah batu yang belum terpasang disalah satu sudut bangunan itu, maka orang-orang mengelilingi dan mengagumi bangunan seraya berkomentar :”Alangkah baiknya kalau batu bata itu diletakkan diletakkan ditempat yang kosong itu”. Akulah batu bata itu dan akulah penutup nabi-nabi itu”.

5. Iman kepada Hari Akhir.

“Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan, (yaitu) orang-orang yang mendustakan hari pembalasan. Dan tidak ada yang mendustakan hari pembalasan itu melainkan setiap orang yang melampaui batas lagi berdosa, yang apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata: “Itu adalah dongengan orang-orang yang dahulu”. Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutup hati mereka. Sekali-kali tidak, sesungguhnya mereka pada hari itu benar-benar terhalang dari (melihat) Tuhan mereka. Kemudian, sesungguhnya mereka benar-benar masuk neraka. Kemudian, dikatakan (kepada mereka): “Inilah azab yang dahulu selalu kamu dustakan”.(QS.Muthaffiffin(83):10-17).

Orang beriman meyakini bahwa suatu saat nanti akan datang suatu hari dimana manusia harus mempertanggung-jawabkan apa yang telah dikerjakannya selama hidup didunia. Itulah hari Kiamat, hari Pembalasan, hari dimana dihitung dan ditimbang mana perbuatan baik dan mana perbuatan buruk.

“Maka apabila sangkakala ditiup sekali tiup, dan diangkatlah bumi dan gunung-gunung, lalu dibenturkan keduanya sekali bentur. Maka pada hari itu terjadilah hari kiamat, dan terbelahlah langit, karena pada hari itu langit menjadi lemah. Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu delapan orang malaikat menjunjung ‘Arsy Tuhanmu di atas (kepala) mereka. Pada hari itu kamu dihadapkan (kepada Tuhanmu), tiada sesuatupun dari keadaanmu yang tersembunyi (bagi Allah)”.(QS.Al-Haaqqah(69):13-18).

“Tahukah kamu apakah hari Kiamat itu?Pada hari itu manusia seperti anai-anai yang bertebaran dan gunung-gunung seperti bulu yang dihambur-hamburkan ”.(QS.Al-Qariah(101):3-5).

“Apabila bumi digoncangkan dengan goncangannya (yang dahsyat) dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung) nya dan manusia bertanya: “Mengapa bumi (jadi begini)?”, pada hari itu bumi menceritakan beritanya, karena sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang sedemikian itu) kepadanya”. (QS.Al-Zalzalah(99):1-5).

Begitu banyak ayat yang menerangkan keadaan pada Hari Kiamat nanti. Dimulai dengan ditiupnya sangkakala, maka mati dan binasa semua yang berada di langit maupun di bumi. Kemudian terdengar sekali lagi sangkakala yang ditiup, kemudian semua manusia yang telah mati akan dibangunkan kembali untuk mempertanggung-jawabkan apa yang mereka telah lakukan di bumi ini.

“Pada hari itu manusia ke luar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrahpun,niscayadia akan melihat (balasan) nya pula”.(QS.Al-Zalzalah(99):6-8).

“Dan ditiuplah sangkakala, maka matilah siapa yang di langit dan di bumi kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Kemudian ditiup sangkakala itu sekali lagi, maka tiba-tiba mereka berdiri menunggu (putusannya masing-masing)”. (QS.Az-Zumar(39):68).

“Kamu sekali-kali tidak dapat bersembunyi dari persaksian pendengaran, penglihatan dan kulitmu terhadapmu bahkan kamu mengira bahwa Allah tidak mengetahui kebanyakan dari apa yang kamu kerjakan”. (QS.Al-Fushshilat(41):22).

Maka pada saat itu tejadi pengadilan akhirat. Tiada sedikitpun mereka didzalimi karena masing-masing bersaksi atas diri mereka sendiri. Tiada sedikitpun yang terlewati melainkan semua amal perbuatan akan diperlihatkan. Mereka bagaikan melihat rekaman kejadian sepanjang hidup mereka. Dan balasan bagi mereka yang berat timbangan amalnya adalah surga sedangkan yang berat timbangan kejahatan baginya neraka jahanam. Dan Dialah Sang Hakim Agung Yang Maha Bijaksana lagi Maha Pengampun yang berhak menentukan keputusan yang sebaik-baiknya. Dan Rasulullah Muhammad SAW berkenan memberikan syafaat bagi umat yang mencintainya dan dicintainya.

“Dan adapun orang-orang yang berat timbangan (kebaikan)nya, maka dia berada dalam kehidupan yang memuaskan.Dan adapun orang-orang yang ringan timbangan(kebaikannya), maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah. Dan tahukah kamu apakah neraka Hawiyah itu?(Yaitu)api yang sangat panas”. (QS.Al-Qariah(101):6-11).

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan”(QS.Ali Imraan (3):185).

Rasulullah bersabda : “Pertama kali yang akan diadili diantara manusia pada hari Kiamat ialah tentang perkara pembunuhan”.(HR Bukhari-Muslim).

Suatu saat, ketika para sahabat sedang berkumpul dan berbicang perihal hari Kiamat, datanglah Rasulullah. Segera mereka menanyakan hal tersebut, maka Rasulullahpun bersabda : “Tidak akan terjadi hari Kiamat sehingga kalian melihat sepuluh tanda : Terbit Matahari dari arah Barat, kabut, Binatang melata, keluarnya Ya’juj dan Ma’juj, keluarnya Isa putra Maryam, Dajjal dan tiga gerhana : gerhana di timur, di Barat, dan di jazirah Arab dan api yang keluar dari jurang Adn yang akan menggiring manusia atau mengumpulkan manusia. Api itu akan menginap bersama mereka di manapun mereka menginap dan akan beristirahat siang dengan mereka tatkala mereka tidur siang”.

“Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang menghidupkan dan Yang mematikan. (Dialah) Tuhanmu dan Tuhan bapak-bapakmu yang terdahulu. Tetapi mereka bermain-main dalam keragu-raguan. Maka tunggulah hari ketika langit membawa kabut yang nyata, yang meliputi manusia.Inilah azab yang pedih”.(QS.Ad-Dukhan(44):8-11).

Apakah yang dimaksud dengan kabut yang nyata , yang menyelimuti manusia dalam ayat diatas?

Sebagaimana kita ketahui 2 tahun terakhir ini Indonesia mendapat gelar baru , yaitu negara ’pengexport asap’terbesar di dunia. Hal ini dikarenakan asap kebakaran hutan yang sering kali terjadi terutama di pulau Kalimantan dan Sumatra, bahkan tahun ini pulau Jawa tidak mau ‘ketinggalan’ menyumbangkan asapnya. Negara tetangga telah beberapa kali menyatakan perasaan kecewanya terhadap hal ini. Namun kebiasaan dan kelakuan buruk membuka lahan dengan cara membakar hutan ini terus saja diteruskan. Jelas hal ini sangat mengganggu bukan saja masyarakat negara tetangga namun juga bagi kita sendiri. Asap ini demikian hebatnya hingga mengganggu pernapasan dan pandangan. Rupanya asap tebal ini tidak hanya terjadi di negara kita walaupun dengan cara yang berbeda. Hutan di berbagai negara seperti di Italia, Australia dan Amerika baru-baru ini juga mengalami kebakaran hebat disebabkan iklim panas yang berlebihan.

”Apabila matahari digulung,apabila bintang-bintang berjatuhan dan apabila gunung-gunung dihancurkan”;”dan apabila lautan dipanaskan”.(QS.At-Takwiir(81):1-3,6)

Tentu saja kebakaran ini mengakibatkan asap dan kabut yang bila difoto dari udara bagaikan kabut tebal yang menyelimuti bumi. Belum lagi buangan CO2, sumbangan dari berbagai pabrik dan berbagai kendaraan di jalanan sebagai akibat kemacetan yang sungguh luar-biasa. The British Antartic Survey (BAS) menyatakan bahwa karbondioksida di atmosfir ternyata meningkat 35 persen lebih banyak dibanding tahun 1990. Berdasarkan penelitian yang mereka lakukan, didapati hampir 10 milyar ton karbon menutupi permukaan bumi!

lnikah yang dimaksud satu dari tanda-tanda kiamat dalam ayat dan hadis diatas? Namun sebagian mufassir mengatakan bahwa yang dimaksud kabut dalam ayat diatas adalah kabut yang disebabkan jatuhnya meteor menjelang akhir zaman nanti. Kabut yang akan menyebabkan terhalangnya matahari, yang menyebabkan berbagai penyakit dan menjadi penyebab mutilasi hingga akhirnya memunculkan ’wajah asli’ Sang Dajjal. Boris Shustov, direktur Institut Astronomi Rusia, pada forum internasional mengenai luar angkasa yang diselenggarakan pada 1/10/2007 lalu mengemukakan bahwa asteroid Apophis yang diperkirakan akan melintasi orbit Bumi pada 2029 dengan jarak 27 ribu kilometer berpotensi menghantam Bumi!

”Apabila langit terbelah, apabila bintang-bintang jatuh berserakan dan apabila lautan dijadikan meluap”.(QS.Al-Infithaar (82):2-3).

Dan beberapa waktu yang lalu sebagian penduduk Jakarta memang telah mengalami banjir yang disebabkan meluapnya laut di utara kota tersebut! Mungkinkah berbagai penyebab diatas telah membuat manusia menggali ‘kubangnya’ sendiri hingga mempercepat datangnya hari yang maha dasyat tersebut ? Wallahu’alam.

6. Iman kepada Takdir.

Kemudian yang terakhir, sebagai orang beriman, ia pasrahkan segala sesuatu kepada-Nya, tentu saja setelah ia berusaha keras mencapai apa yang diinginkannya. Itulah takdir dari Tuhannya sebagai ketetapan yang merupakan hak mutlak Sang Maha Khalik.

Katakanlah: “Siapakah yang dapat melindungi kamu dari (takdir) Allah jika Dia menghendaki bencana atasmu atau menghendaki rahmat untuk dirimu?” .(QS.Al-Ahzab(33):17).

Takdir adalah segala sesuatu yang telah terjadi dengan ridho Allah SWT. Namun yang kemudian kerap menjadi pertanyaan adalah kapan takdir itu ditetapkan, sebelum atau sesudah penciptaan. Pendapat yang mengatakan bahwa takdir telah ditetapkan jauh sebelum manusia diciptakan atau faham Qadariyah adalah berdasarkan ayat berikut:

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi ini dan (tidak pula)pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab(Lauh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu mudah bagi Allah”. (QS. Al Hadid(57):22).

Akan tetapi ada pula sebagian pendapat yang mengatakan bahwa takdir dijatuhkan setelah manusia berusaha atau faham Jabariyah. Mereka menyatakan ini berdasarkan salah satunya dari ayat berikut :

“…. Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri…. ”. (QS. Ar Ra’d(13):11)

Dalam hal ini penulis lebih condong dan berpegang pada ayat (57:22) tetapi tentu saja tanpa mengabaikan adanya ayat2 lain termasuk ayat 13:11 diatas. Namun takdir tersebut tidak sesederhana yang kita bayangkan. Misalnya bahwa si A ditakdirkan lahir sebagai orang miskin atau si B telah ditakdirkan meninggal karena bunuh diri atau karena bencana alam dsb. Alangkah naifnya Allah bila ia menciptakan takdir sesederhana itu.

Bahkan pada permainan atau game seperti playstation atau komputer saja, si pembuat game mampu menciptakan permainan yang rumit yang memerlukan ketrampilan dan kecekatan si pemain bila ia menginginkan hasil yang memuaskan. Atau ambil contoh lain, sebagai ilustrasi, bayangkan kita sedang berada di dalam sebuah labirin. Untuk dapat keluar dari labirin tersebut, tidak ada jalan lain kecuali harus mencoba melalui segala jalan. Hal tersulit adalah pada saat kita menjumpai suatu persimpangan, dimana kita harus memutuskan untuk terus, belok kiri atau kanan tanpa mengetahui apa yang ada dihadapan kita. Dan bila ternyata jalan tersebut buntu kita harus kembali ke persimpangan terdekat dan kembali harus mencoba menempuh jalan lain.

Demikian pula perumpamaan takdir kehidupan. Takdir telah Allah persiapkan jauh sebelum kita dilahirkan ke muka bumi. Takdir diciptakan dalam sebuah rangkaian sejumlah program rumit yang disimpan dalam bentuk ‘chip’ bagaikan ‘chip’ dalam komputer, yang akan dibawanya serta ketika manusia dilahirkan. Setiap manusia memiliki ‘chip’ masing2 yang berbeda satu sama lain. Ada yang rumit dan ada pula yang sederhana. Semua atas kehendakNya.

“Dan tiap-tiap manusia itu telah Kami tetapkan amal perbuatannya(sebagaimana tetapnya kalung) pada lehernya ”. (QS. Al Israa’(17):13).

Nah, dengan bekal ‘chip’ inilah manusia harus menjalani kehidupannya. Perbedaannya dengan contoh diatas, dalam kehidupan kita tidak mungkin melangkah mundur. Roda kehidupan terus berlanjut hingga waktu yang telah ditetapkan dan tak satupun manusia mengetahui sampai kapan ia diberi kesempatan untuk menjalani hidupnya.

“Allah berfirman: “…….Dan kamu mempunyai tempat kediaman dan kesenangan (tempat mencari kehidupan) di muka bumi sampai waktu yang telah ditentukan”. “Allah berfirman: “Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan”. (QS.Al-Araaf(7):24-25).

Labirin belum mencapai ‘finish’ selama hayat masih dikandung badan. Pada saat ini manusia dituntut untuk berpikir dan menggunakan akalnya. Manusia adalah mahluk ciptaan Allah yang paling tinggi derajatnya. Ia diberi akal, pikiran dan perasaan untuk dapat menentukan mana baik, mana buruk, mana yang disukai, mana yang tidak disukainya.

Bila dalam setiap permainan atau game komputer ataupun dalam pembuatan kendaraan misalnya, si pembuat menyertakan buku panduan maka apalagi Allah, Sang Maha Pencipta, yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang berada diantara keduanya. Pada setiap zaman Ia menurunkan petunjuk melalui kitab-kitabNya. Mungkin dapat kita bandingkan dengan adanya edisi 1,edisi2 pada setiap peluncuran buku-buku terbitan baru, dimana kandungan edisi terbarunya selalu lebih baik dan lebih sempurna, demikianlah dengan kitab-kitab Allah, kitab terakhir menerangkan dan memberi penjelasan akan kitab sebelumnya. Semuanya itu untuk kepentingan umatNya, umat yang amat dicintaiNya. Dengan bekal buku petunjuk inilah manusia akan dapat menentukan langkahnya. Selalu ada kemungkinan untuk berhasil ataupun gagal, tergantung pada usaha masing-masing. Allah berfirman:

“Barangsiapa yang berbuat sesuai dengan hidayah(Allah), maka sesungguhnya dia berbuat ituuntuk(keselamatan) dirinya sendiri;dan barangsiapa yang sesat maka sesungguhnya dia tersesat bagi(kerugian) dirinya sendiri”. (QS. Al Israa’(17):15).

Akan tetapi yang perlu selalu diingat, kemungkinan-kemungkinan tersebut tetap berada dalam kerangka program pada masing-masing ‘chip’ yang telah disiapkan olehNya jauh sebelum ia dilahirkan. Oleh sebab itu tidaklah patut apabila seseorang mengatakan bahwa keberhasilannya adalah semata karena usahanya. Sebaliknya bahwa kegagalannya adalah karena ketidak-mampuannya semata.

“(Kami jelaskan yang demikian itu)supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu,dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri”.(QS Al Hadid(57):23).

Keberadaan ‘chip’ ini mungkin dapat pula kita bandingkan dengan ‘black-box’ pada pesawat terbang. Namun bila Black-box hanya mampu merekam apa yang terjadi pada saat-saat terakhir perjalanan didalam sebuah pesawat terbang, maka chip pada diri manusia selain memiliki program ‘perjalanan hidup’ juga sekaligus memiliki kemampuan merekam segala kejadian yang dilaluinya sejak ia dilahirkan hingga kematiannya. Ia terus mendampinginya, merekam dan mencatat kejadian demi kejadian, yang besar maupun yang kecil dan baru berhenti merekam begitu manusia masuk kubur. Chip inilah yang akan memberikan kesaksian di hari Akhir nanti. Maka tak seorangpun kelak mampu menyembunyikan ataupun menghindar dari satu perkara betapapun kecil dan sepelenya suatu perkara.

“Dan diletakkanlah kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang yang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata: “Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis) “.(QS.Al-Kahfi(18):49).

Chip ini bahkan mampu merekam apa yang dibisikkan dalam hati.

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya, (yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri. Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir”.(QS.Qaaf(50):16-18).

Oleh sebab itu dikatakan pada hari pembalasan nanti Yang Maha Kuasa akan memperlihatkan kepada manusia segala amal perbuatannya.

“Pada hari itu manusia ke luar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supayadiperlihatkan kepada mereka pekerjaan mereka. “Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihatnya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihatnya pula”. (QS.Al-Zalzalah(99):7-8).

Bahkan Ia berfirman setiap anggota tubuh dirinya mampu melihat catatan perbuatannya sendiri. Cukup dirinya sendiri sebagai saksi, tidak ada kebohongan, kecurangan maupun kelalaian didalamnya.

“Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu.”(QS.Al-Israa’(17):14).

Tetapi seperti apakah bentuk dan dimanakah chip ini disimpan? Karena bukankah pada saat manusia mati jasadnya akan hancur menjadi tanah? Tak satupun manusia mengetahuinya. Namun dalam dunia komputer adalah hal biasa untuk mentransfer sejumlah data dari sebuah komputer ke pusat data komputer lain ditempat yang berjauhan sebagaimana lazimnya orang berkirim e-mail. Apakah pusat data tersebut adalah Kitab (Lauh Mahfuzh) sebagaimana tersirat dalam surat Al-Hadid (57) ayat 22 diatas ? Wallahu’alam. Itu adalah rahasia Allah. Kita sebagai manusia hanya mampu meyakini bahwa Ia Maha Berkuasa atas segala sesuatu.Yang terpenting adalah niat dan usaha kita, karena niat, usaha dan juga sikap akhir kita dalam menerima ketetapan Allah inilah yang akan diperhitungkan kelak di akhirat. Karena sesungguhnya dunia hanya permainan belaka sebagaimana firman Allah:

“Dan apa saja yang diberikan kepada kamu maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi dan perhiasannya;sedang apa yang disisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Maka apakah kamu tidak memahaminya?”.(QS Al Qashash(28):60).

“Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang diusahakannya, dan bahwasanyausahanya itu kelak akan diperlihatkan(kepadanya)”. (An Najm(53):39-40).

Tetapi kita juga tidak perlu terlalu khawatir akan ketetapan-ketetapan tersebut karena Allah juga berfirman,

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya”. (QS Al Baqarah(2):286).

Oleh sebab itu agar kita dapat melalui takdir terbaik kita, disamping harus memiliki berbagai ilmu pengetahuan yang bermanfaat(termasuk mengenal fenomena alam, sebab dan akibatnya), kerja keras dalam pengamalan pengetahuan tersebut, kita juga harus selalu memohon petunjukNya.

“Apabila telah ditunaikan shalat maka bertebaranlah kamu dimuka bumi dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”.(QS Al Jumuah(62):10).

Dan agar supaya Ia berkenan mengabulkan doa dan memberikan petunjukNya, maka sudah sepatutnya bila kita wajib mengenalNya dengan baik, yaitu dengan cara menjalankan segala perintah dan menjauhi segala laranganNya sesuai dengan apa yang telah diajarkan dalam kitab dan sunah rasulNya.

Kemudian apakah bencana, penyakit, kekurang-beruntungan kita dalam memperoleh rezeki bahkan jodoh yang kurang bertanggung-jawab misalnya apakah itu semua adalah suatu takdir? Semua yang telah terjadi sudah pasti adalah takdir. Akan tetapi yang perlu dipertanyakan adalah apakah sebelum terjadinya hal-hal tersebut kita telah berusaha menghindari dan mencegahnya dengan sungguh-sungguh? Bila tidak, ada kemungkinan sebetulnya ada jalan lain, takdir yang lebih baik yang memungkinkan kita terhindar dari takdir yang kurang menyenangkan tersebut. Akan tetapi sekali lagi kita tidak perlu terlalu khawatir, karena Allah menciptakan bumi dan langit dan segala isinya ini dengan penuh keseimbangan. Semua saling mengisi dan saling membutuhkan sebagaimana halnya cara kerja tubuh manusia, antara jantung, paru-paru, ginjal dsb yang masing-masing bekerja tetapi saling tergantung satu sama lain.

“Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kamilah khazanahnya; dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran yang tertentu”.(QS Al Hijr(15):21).

Dapatkah dibayangkan, bila didunia ini tidak ada seorangpun pekerja sampah, supir, pelayan dsb, apa yang bakal terjadi?

“Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia,dan Kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebahagian yang lain beberapa derajat,agar sebahagian mereka dapat mempergunakan sebahagian yang lain. Dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”. (QS Az Zukhruf(43):32).

Read Full Post »

Setelah kita mengetahui dan mengenal siapa diri kita ini, dari mana asal-usul kita, siapa yang menciptakan kita dan telah pula meyakini Al-Quran sebagai kalamullah maka masih patutkah bila kita tetap tidak mau mengikuti petunjuk-petunjukNya, mencontoh prilaku dan mengikuti perkataan Rasulullah sebagaiman tertuang dalam As-Sunnah? Jadi sebagaimana hak yang telah kita ambil dan kita rasakan nikmat dan manfaatnya maka sebagai tanda syukur kita sudah sepantasnyalah bila kemudian kewajibanpun harus kita tunaikan. Kewajiban manusia terbagi atas 2 bagian utama, yaitu

1. Kewajiban meyakini Rukun Iman

2. Kewajiban menjalankan Rukun Islam.

Read Full Post »

Older Posts »